CERITA TENTANG KEBELET...

Ngantri ke Toilet cuy...


Mustahil kali ya kalo ada orang yang nggak pernah kebelet. Terserah deh mau kebelet pipis, kebelet beol atau kebelet-kebelet lainnya. Itu wajar dan manusiawi. Tapi, pernah nggak mengalami kebelet di waktu yang salah, ditempat yang salah dan pada kondisi yang salah..??
Kalo belum pernah, ANDA BELUM BERUNTUNG menjadi manusia. Soalnya gue pernah beberapa kali mengalami kebelet dan terakhir kali mengalami kondisi KEBELET AKUT pekan lalu....
Ceritanya begini....

Long weekend kemaren, gue dan teman-teman mau pelesiran ke Pulau Tidung. Jadi berhubung berangkatnya harus pagi-pagi bener, gue terpaksa nginap di apartemen Irman di kemayoran. Intinya sebagian teman yang mau berangkat nginap di apartemen Irman dan Sari.
Sabtu Pagi

Gue, Irman dan Deddy dibangunkan dengan gedoran pintu bertalu-talu (gendang kaliii). Dan ternyata kami kesiangan. Nggak ada alarm. Jadi sudah bisa ditebakkan gimana paniknya kalo kita bangun kesiangan. Nggak pake acara mandi dan beres-beres body. Yang ada cuci muka ala potocopy langsung ngambil tas dan cabut.

Padahal ritual pagi gue adalah, bangun pagi langsung minum air putih 2 gelas besar (pokoknya besar banget deh! Mirip-mirip drum gitu. Gleeekk..!!). beberapa saat kemudian pasti ngelapor ke toilet alias pipis dan beol. Tapi karena kondisi MEPET dan waktu sudah nggak sedap diajak kompromi, kami langsung buru-buru naik taksi ke MUARA ANGKE. Karena sebagian teman juga sudah menunggu sejak pukul 06:00 pagi. (sementara kami baru berangkat jam 06:15).

Di dalam taksi gue dan SARI sudah gelisah karena ritual ke toilet belum dilaksanakan. (ternyata ritual gue dan sari sama...)
“Duh, gue pengen ke toilet deh...”
“gue juga Sar. Kebelet nih. Pengen beol..”
“Sama... aduh... “
“Ntar aja, di Muara Angke kan ada toilet. Disitu aja lu lampiaskan..” ucap Irman.

Nyampe di Muara Angke pukul 06:35. Masih ada waktu 25 menit lagi di darat, gue dan Sari langsung buru-buru menuju toilet sementara yang lain sibuk nyari ‘serep’ alias sarapan.
“Kami ke toilet dulu ya....
 “okeeee.....” teriak teman-teman.

Dengan langkah maju tak gentar gue dan Sari menuju toilet dengan kondiis perut yang sudah melilit sampe terlilit-lilit. Dan berharap nyampe di toilet langsung menumpahkan segala hal yang membuat perut serasa sedang menari salsa.
Nyampe di toilet....HA...???????
Antrian Panjang diujung Penderitaan...


Alangkah kagetnya kami...ternyata yang ngantri di TOILET cukup banyak. Mirip gerobong kereta api yang panjang.
“Busyetttttt.... kenapa jadi nganri gini ya..??”
gue hitung deretan ngantri kami ada diposisi nomer 10. Mampus dah...!! jangan sampe semua yang ada di dalam perut demonstrasi dan mengeluarkan segalanya sebelum pada waktu dan tempatnya.
“gimana nih Sar..?”
“Duh, gue juga gak tau. Sudah gak tahan nih...”
“Sama...”

waktu terus bergulir sudah mendekati jam 7 pagi. Kapal sudah mau berangkat. Sementara di depan kami masih ada 5 orang lagi. Mampussss...!!!! kaki semakin merapat untuk menahan benteng pertahanan dibagian selangkangan. Yang bikin kesal adalah, toilet disitu ada dua..untuk laki dan untuk perempuan. Tapi apesnya toilet perempuan tidak berfungsi. Jadi kebayang gimana kesalnya semua orang-orang yang ngantri mau ke toilet...
sementara lagi... waktu kami lihat deretan ngantri dibelakang kami, kami cukup kaget karena panjangnya ujubune...... alamat tertinggal deh mereka..

tepat pukul 7:00
giliran kami deh masuk ke toilet.... (Sari duluan baru berikutnya gue..) dengan kepanikan yang teramat panik, gue langsung memuntahkan semua yang ada di dalam perut. Seolah-olah terjadi gencatan senjata di dalam toilet........(bayangkan dan imajinasikan sendiri ya...gimana dahsyatnya gencatan senjata itu terjadi).

Selesai membuang isi misiu senjata, kami langsung buru-buru naik ke dalam kapal yang sudah mau berangkat... wajh kami yang semua kejepit panik kini sudah cerah ceria.... sebagai duta pariwisata kami harus tetap tersenyum ceria......

Welcome to Tidung Island people......!!!!!

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta