PIJAT OH PIJAT

foto:dari google

Sudah 2 minggu gue berada di Medan. Selama rentan waktu tersebut rutinitas gue cukup beragam. Mulai dari nge-trip ke Berastagi, ke Lau Sidebuk2, ke Rantauprapat naek kereta yang sangat melelahkan itu. Juga agenda menyantap makanan gue selama di Medan yang bener2 nggak ada ‘etika’ di dunia per-diet-an. Karena melahap apa saja yang mengandung kolesterol tinggi.  Intinya sudah dua minggu ini badan gue RONTOK. Pengen pijat tapi belum nemu tempat pijat yang bagus dan enak.
Sampai akhirnya, tadi siang, badan semakin nggak bisa diajak kompromi, alias mulai terasa cenut-cenut dan pegelnya semakin nggak SOPAN menyerang tubuh gue. Gue pun nanya ke kakak dimana tempat pijat yang dekat dengan rumah. Disebutlah nama sebuat tempat pijat TUNA NETRA yang ada di jalan Sei blablabla... (sei itu sama dengan sungai) Jaraknya nggak jauh2 amat dari rumah. Disarankan jalan kaki saja kesono karena dekat. Tapi karena badan lagi malas berjalan kaki, gue pun nake becak saja.... Cuma ngerogoh kocek 3000 kok!
Nyampe di tempat pijat gue lihat ada beberapa tukang pijat tunantera yang sedang duduk2 menunggu custumer. Gue bilang mau pijat. Dan langsung di tuntun ke kamar yang bersekat-sekat. (Seharusnya gue yang nuntun si tunanetra eh malah dia yang nuntun gue)
SINGKAT CERITA NIH....
Badan gue mulai dipijet sama si abang pijat.  Oiya, satu hal yang paling gue tidak suka saat dipijat adalah kalo diajak ngobrol sama sipemijat. Gue paling anti ngobrol sambil dipijat. Karena menurut gue nggak penting banget ditanya2 hal yang nggak penting (Nama, alamat,kerjaan dan asal-muasal. Nggak pentinggggg deh! Mau sensus apa mau pijat? ) Gue pengen menikmati pijatannya.
Pijatan pertama dimulai dibagian telapak kaki. Si ‘abang’ tukang pijat memijat telapak kaki gue menggunakan alat yang terbuat dari kayu berbentuk bulat yang ujungnya tumpul. Tapi anehnya, si abang pijat ini menusuk-nusuk benda tumpul itu ke telapak kaki dengan sekuat tenaganya. Bukan rasa nyaman yang gue rasakan justru rasa teramat sakit karena tusukan alat pijatnya tadi...
“AWWW....!!!! “     < --- teriak gue.
“sakit bang?”  tanya si tunet.
“Iya...”
“itu tandanya badan abang benar2 sakit semua.”
Sotoy banget tuh si tunet. Wong dia nusuk2 telapak kaki kok malah badan yang sakit. Parahnya dia nusuk sekuat tenaganya gimana gue nggak menjerit! Tapi gue coba bersabar. Mungkin Cuma dibagian telapak kaki doang dia mijit sekuat tenaganya.
Tapi, saat giliran kaki dan paha gue mulai dipijat, ternyata pijatannya semakin bertenaga. Semakin sakit dan semakin membuat gue   aw...aw...aw...aw...< ---alias menjerit-jerit.
Pokoknya seluruh energi yang ada ditubuhnya dikeluarkan untuk memijat badan gue. Bukan memijat dengan tehnik pijat yang sesungguhnya. Soalnya gue punya langganan tukang pijat di Bandung yang bener2 asoy geboy dah. Kalo dia mijat nggak membuat gue menjerit2 tapi tertidur sangkin pijatannya bener2 pake manner!
Intinya, waktu dia pijat bagian kaki sampe paha, gue sudah ampun-ampunan minta tolong. Tapi dia malah bangga dan bilang...
“sakit bang..? itu tandanya semua badan abang sakit.. harus dipijat denga tenaga yang kuat..”
“nggak segitunya kale.... soalnya saya juga sering pijat kok. tapi nggak sesakit ini. Pake tehnik dong biar nggak kesakitan..”
“tapi disini pijatnya begini bang. Kalau sudah menjerit-jerit berarti pijatannya benar.”
Busyet dah.. teori dari mana si abang itu? Kok bisa bilang menjerit dulu baru pijitannya nampol??? Enak aja...!!! yang ada badan semakin rontok bukan semakin seger.
“pijatnya nggak usah kenceng2 deh bang...”
“KENCANG? MACAM NAIK KERETA (motor) pula abang ini... bukan kencang bang tapi jangan kuat-kuat..”
Terserah elo deh...!!! (Hmmmmm.... ngeyel kan si tunet...??)
Sampe lah bagian punggung gue dipijat. Dan pijatannya masih tetap sakit. Ternyata pijatan yg dipelani sama dgn nggak dipelani tetap saja rasanya sama. SAMA SAKITNYA!
Arggghhh......!!!
Untung ngilangin bete, gue pun BBM-an sama teman gue Liza dan Glen. Tapi entah telinganya terlalu sensitif atau rasa inginnya yang terlalu tinggi. Tiba2 saja dia mengomentarin begini...
“suara apa itu bang..?”
“yang mana..?”
“yang krik..krik..krik..itu”
Ternyata dia mendengar suara scroll blackberry (onyx) gue yang gue geser2 saat membaca pesan bbm dr teman2 gue. Karena kesal gue jawab aja asal..
“oo..itu suara hape saya...”
“hape apa bang. Kok nggak pernah dengar suara spt itu..’
“hmmm...Nokia E72..”
“ooo...suaranya begitu ya. Beda dengan suara2 hape yg lainnnya...”
Argghhh..!!! nanya mulu nih orang. Kalo dilayani dia malah kebanyakan nanya. Langsung aja gue diemin. Dan gue asyik bbm-an sama Liza mengeluh soal pijatan di tunet ini.
Trus...
Waktu dia mijet di bagian tangan gue. Bertambah lagi penderitaan gue. Pijatannya bener2 kelewatan deh. Tangan gue diplintir..plintir kayak meremas kain cucian... sakit banget!
“Awww.....sakit banget!!”
“sakit ya bang..?”
“Ya iya lah...!!!!”
“berarti tangan abang juga benar2 sakit. “
Arrghhhhh...!!!! sotoy banget si tunet ini..semua yang dipijatnya terasa sakit malah dianggap wajar. Busyet dah..!!
Parahnya lagi waktu bagian kepala gue mau dipijat, eh, dia mau memelintir kepala gue (mau dibunyikin gitu deh.) langsung dong gue marah.wong gue nggak pernah membunyik2kan kepala gue dengan cara memelintir kekiri dan ke kanan.eh dia malah pengen seenaknya aja melakukan itu..Ini tunet bener2 bekerja tanpa perasaan melainkan pake paksaan tenaga (sekuat-kuatnya).
Usai dipijat badan gue bukan makin seger melainkan makin remuk redam. Makin sakit dan bener2 RONTOK!!
Kesimpulan dari HASIL PIJATAN SI TUNET ADALAH....
Bener2 menderita...bener2 sakit...bener2 rontok...bener2 nyesel dan bener2 KAPOK...!!!
nggak bakalan mau datang kesitu lagi!


Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta