SUATU PAGI DI RUANG TUNGGU BANDARA HUSEIN BANDUNG


suasana di dalam pesawat setelah lelah menunggu


Sekitar pukul 4 pagi, gue sudah dibangunkan dengan suara bunyi bel rumah gue berkali2. Mata gue bener2 masih berat banget terbukanya. Rasanya seperti habis nyimeng 10 lintin. Tapi karena bunyi belnya semakin tidak sedap ditelinga, dengan mata ala ‘Tuti Wibowo’ gue berjalan menuju pintu. Gue intip dulu dari jendela, ada sosok bapak2 berdiri. Trus di pinggir jalan gue lihat ada taksi berhenti dengan lampu argometer masih menyala. langsung deh pintu gue buka..
“Pari siapa pak..?”
“Pesan taksi kan..?”
Gue mikir sejenak. Emang iya sih gue ada pesan taksi. Tapi untuk jam 4.30 nanti. Tapi skrg masih jam 4 pagi.
“Saya pesan taksi jam 4.30 pak?”
“Iya, tapi kebetulan saya lewat sini, jadi skalian saja saya berhenti.”
Busyet..!!
Rajin bener nih si bapak. Aku pesan jam 4.30, tapi dia sudah nongol aja jam 4 pagi.  Kehadirannya bak pahlawan kepagian sudah mengganggu jatah tidur gue. 30 menit tidur kan lumayan. Tapi karena sudah ditunggu sama si supir, akhirnya mau nggak mau gue harus bebenah. Cuci muka ala ‘potocopy’. Nggak mungkin kan jam 4 pagi gue harus MANDI. Kerajinan amat!!!
Jam 4.15 pagi
Gue sudah melaju dengan taksi Gema Ripah menuju Bandara Husein Sastranegara Bandung. Ini kali pertama gue melakukan penerbangan dari Bandung.  Selama dalam perjalanan ke bandara, mata gue langsung gue pejamkan dan melanjutkan tidur yang ‘Kentang’ alias kena Tanggung tadi. Tapi, baru saja mata ini memeramkan diri eh kok sudah nyampe aja ya?
Biasanya kalo ke bandara Soetta butuh waktu yang cukup lama baru nyampenya. Sehingga dalam perjalanan kita bisa memulaskan tidur yang tersisa. Kali ini beda! Quickly express banget! Nggak apa-apa deh. Namanya juga kota Bandung di pagi subuh jelas lalu lintas masih sepi.(Ternyata berangkat dari Bandara Husein seru juga!)
Jam.4.30 WIB
Gue sudah nyampe di Husein.Sudah check in dan Boarding. Semua beres dalam hitungan menit. Maklum, pagi itu penumpang masih dikit. Jadi ada sisa waktu 1.5 jam. Gue bingung mau ngapain. Mau minum teh di warung nggak ada yang buka. Alhasil nunggu aja di ruang tunggu sambil mata terus merem-melek-merem-melek gitu (kayak anak junkis habis nyimeng deh!). Kalo ada paparazi pasti hasil foto wajah gue mirip MONSTER!
Di ruang tunggu, ada seorang ibu duduk dengan gelisah. Kalo dari raut wajahnya, gue bisa nebak 100 persen kalo si ibu dari MEDAN. Maklum, karakter wajah petak2nya kentara banget. Belum lagi logatnya yang kental sekental susu CAP ENAK Bataknya. Meski sesungguhnya gue juga asli Medan dan muka juga berkarakter.Tapi nggak ada salahnya kan gue mendeskripsikan karakter wajah si ibu tadi...???
Trus, terjadi lah dialog antar gue dan si ibu berwajah ‘gelisah’ tadi. (ingat, bacanya pake dialeg BATAK karena si ibu Batak dan gue juga Batak (Karo)..)
“Mau kemana kau mas..?” (cie..gue dipanggil Mas...)
“Ke Medan bu..”
“Bah...Sama pulak tujuan kita bah..”
“.........” (tanda gue diem aja.)
“Naik apa kau mas..?”
“Air Asia bu..”
“Bah..kok bisa sama lagi pesawat kita bah...”
“Ya iya lah...Airasia kan lagi buka rute baru dari Medan ke Bandung dan dari Bandung ke Medan. “
“Tapi..dari tadi aku lihat orang-orang disini, tak ada yang berangkat-berangkat. Apa pesawatnya tidak jadi berangkat?”
“Emang pesawat ibu jam berapa berangkat..?”
“JAM ENAM “(huruf vokal harus kental bacanya)
“lha, ini kan masih jam 5.20 bu.Masih ada waktu 40 menit lagi.”
“Bah...ternyata masih lama kali ya...”
“He em...” (mulai malas buka mulut. Takut bau jigong!)
Trus, si ibu sibuk nanya-nanya ke gue. Di medan tinggal dimana, sama siapa dan ngapain? (sejujurnya pertanyaannya basi dan tidak sedap.)
Tapi lama kelamaan kok gue terganggu banget ya dengan mulut si ibu? Pertanyaannya kok nggak berhenti-berhenti? Karena mata masih sepet dan udara sedikit dingin, gue cari akal untuk menghentikan perbincangan dgn si ibu.
Gue ambil EARPHONE lalu gue tempelkan ke telingaku. Gue nyalain musik dan mata mulai kurapatkan.
Eh, ternyata si ibu masih kekeh mau bertanya...
“Eh, apa pulak yang kau pake itu? “
Arrrggghhhh...!!! penting nggak untuk dijawab?
“Pake apa pulak kau itu..? (si ibu ngulang pertanyaannya.)
“EARPHONE bu..”
“Apa? ERPON...?”
“IYA..”
“Untuk apa..?”
“Untuk dengar musik bu..”
“Oooo..ENAK MUSIK nya?”
Argghhhhh...!!!! bener-bener mengganggu banget bukan? Akhirnya gue to the point sama si ibu.
“Bu, maaf ya,  saya mau tidur dulu ya. Masih ngantuk....”
“BAH...Kek mana pulak kau mau tidur. Kan sebentar lagi pesawat berangkat.Nanti ditinggal pulak kau!”
Karena bener-benar ngantuk dan terganggu, gue cuek aja dengan celoteh si ibu...
TERSERAH ELO DEH BU.....!!!!! (jawab gue dalam hati)
Zzzz......zzzzz........zzzzz......zzzz...
(Gue pun tertidur sejenak.!) 

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta