KISAH TENTANG BATU KARANG

Hard to say Goodbye nih judulnya....

KISAH TENTANG BATU KARANG

Ini masih kisah sewaktu gue dan rombongan Karjaw_Vacation nge-trip ke Karimunjawa. Kali ini gue bukan mau membeberkan soal ke indahan pulau-pulau di Karimun. Soalnya sampe bangkotan dan mulut berbusa-busa juga nggak bakalan abis deh decak kagum elo untuk memuji keindahan pulau di sekitaran Karjaw.

Gue aja  masih berdecak kagum dan kepala gue gedek gedek nih kalo ingat trip ke Karjaw. Ya meski sempat ‘keder bin takut’ naik perahu nelayan saat hendak menjelajahi satu pulau ke pulau berikutnya di sekitaran Karjaw, dikarenakan ombaknya masih rada-rada besar (meski sesungguhnya kata si mas-mas nelayan ombak itu belum ada apa-apanya. Justru biasanya si ombak bisa membuat perahu kemasukan air dan oleng ke kiri lebih dahsyat lagi...) 
Waduh..!!! kalo urusan omba segede gaban gitu mending jangan ajak-ajak gue deh masss.....!!! keder gue!

Hari kedua di Karjawa, aktivitas si Bolang baru kami mulai.  Pertama ke penangkaran hiu. Meski gue kurang excited dipenangkaran hiu. karena terlalu banyak orang yang ingin nyebur di penangkaran tersebut. yang ada teman sama teman saling berpapasan dikira HIU.. akhirnya tugas gue hanya moto-moto teman gue yang banci kamera. Dikit-dikit gaya. Dikit dikit gaya.. busyet dah..!!! (kapan giliran gue di foto ...??)

Tapi kalo boleh jujur gue sukaaaaa banget sama air lautnya yang bening sebening hatiku ( hahahha...yang mau muntah silahkan pake plastik..!!). Sangkin beningnya dasar lautnya saja bisa kelihatan. Terumbu karangnya indah banget..ikan-ikannya juga beraneka jenis dan warna..keren abisss dehhh....

Lupakan soal ikan dan air bening... karena gue mau cerita tentang BATUKARANG a.k.a terumbu karang yang banyak terdampar di pinggir pantai di Pulau Tengah.  Waktu menjelajahi pulau Tengah gue dan Aji sempat speecless melihat banyaknya batu karang yang masih bersih dan bagus-bagus. Gue langsung mikir, bagus juga nih batu karang dibawa pulang dan dijadikan hiasan tambahan akuarium ‘fish bowl’ dirumah gue. Lalu gue dan Aji pun mulai memunguti satu persatu batu karang yang bagus-bagus. (pokoknya adegannya mirip kayak pemulung puntung rokok gitu deh)

Sangkin banyaknya tuh batu karang, kami kembali menyeleksi yang the best of the best, biar nggak ngeberatin tas gue nantinya. Lalu, setelah terpilih batu karang yang putih, bersih dan seksi-seksi, yang lain di lepeh begitu aja. Kami pun kembali ke perahu sambil menenteng batu karang yang seksi tadi.....

KECEWAAA....

TAPI..APA DAYA...
Sewaktu tiba di dermaga dan mau masuk ke perahu, eh si mas-mas nelayan bilang begini...
”mas..mending Batu karangnya jangan dibawa. Ditinggalin aja..”

WHATTTTT...?????

Nggak tau apa kalo batu karang yang ada di genggaman gue ini pilihan yang terbaik dari yang terbaik?
“Kenapa nggak boleh dibawa..?” tanya gue penasaran.
“Pokoknya jangan dibawa deh mas...”

Wah, alasannya nggak jelas nih. Harus jelas dong kenapa dan kenapa nya..?
“Menurut mitos disini, apa pun benda yang ada di pulau ini jangan diambil. Karena kalo di ambil ditengah perjalanan bisa terjadi sesuatu bala atau petaka..." si mas langsung menjelaskan mitos-mitosnya.

WADUHHH....!!
Kalo urusan mitos-mitos mending gue ngikut aja deh. Kan nggak mungkin hanya gara-gara batu karang yang imut-imut ini, gue dan teman-teman satu perahu menjadi korban....(amit-amittttt..sambil tepok jidat keras-keras)

Alhasil dengan dengan berat hati batu karang gue tinggalin di dermaga dan gue pun kembali naik ke perahu. Tapi tatapan mata gue berat banget meninggalkan tuh batu karang. Ya, mirip dengan film film yang adegan perpsahan dengan pacarnya....

Untuk sebagai bukti, batu karang itu pun gue foto dengan kamera ‘canggih’ gue.. dari kejauhan....
Ceritanya gue pamitan nih sama si Batu karang....

Selamat tinggal Batu karang...!!!!!

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....