ALIBI TUKANG BECAK...





Sebelum berangkan ke Jogja, gue nulis status di bb gue begini,”OMW to Jogja...” alias dalam perjalanan menuju Jogja. Kemudian beberapa teman baik gue langsung kasih respon melalui BBM....
“Ati-ati kalo naek becak di Jogja. Tukang becaknya suka maksa...”
“Kalo naek becak langsung ketujuan aja..jangan mau diajak muter-muter sesuka si tukang becak.”
“Kalo naek becak tawar yang pasti. Karena harga yang dikasih si tukang becak belum tentu bener...”
Dll...dll...dll...

Intinya beberapa teman yang pernah nge-trip ke Jogja mungkin sudah mengalami nasib ‘naas’ saat naek becak. Sehingga mereka selalu mewanti-wanti teman-temannya saat liburan ke Jogja. Kebetulan, meski gue sudah 3 kali ke Jogja belom pernah naik becak tapi bawa mobil bareng teman-teman. Jadi belom ngalamin yang namanya ‘tipu-tipu ala tukang becak...’

Sampelah akhirnya gue di Jogja dan merasakan gimana dahsyatnya tukang bejak menawarkan jasanya agar kita naik ke becaknya. Sebenarnya tujuannya baek sih.. ya, namanya juga cari nafkah. Gue sangat respect sama orang-orang yang gigih, apa pun itu profesinya.

Kemudian gue dan teman akhirnya naik becak juga gara-gara si Mas-mas Becak menguntit kami terus. Mulai dari nyampe hotel, keluar hotel, pergi dari hotel yang gue lihat si mas ini GIGIH SUMIGIH banget nawrin jasanya...
“Kasihan...” ucap teman gue.
Lalu dia menawarkan mau ngantar ke tempat beli oleh-oleh Bakpia 25. (Katanya yang terkenal Bakpia 25) dengan  bayaran Rp.5000... kalo PP rp.10rb. kami pun setuju dan BERANGKATTTTTTT.....!!!!

Sebenarnya jarak yang kami tuju ternyata deket banget. Nggak nyampe 5 menit nyampe. Tadi si mas bilang jauhh.... (tipu pertama). Kami pun sempat ngedumel.. “Katanya jauh mas....”

Kemudian tipu kedua adalah, si mas bukan mengantar kami ke Bakpia 25 seperti yang dijanjikannya melainkan ke Bakpia 99. Dengan GIGIH dan MAKSA dia mengatakan,,” Ini bakpia baru dan masih sodaraan dengan Bakpia 25. Rasanya juga enak. Nggak kalah dengan bakpia 25..”
Gue MANUSIA YANG PALING NGGAK SUKA DIBOHONGI langsung kesal..
“Tadi mas bilang bakpia 25 ya antar kesana dong! Jangan maksa-maksa kehendak mas ya!”
tapi si mas kekeh bilang..."Bakpia 25 masih jauh dan mungkin masih tutup..”

waduh... ini TUKANG BECAK bener-bener  TUKANG TIPU deh..bikin kesal banget. Dia kekeh jumekeh agar kami mampir ke Bakpia 99. Karena teman gue nggak mau ribut, kami ngalah dan turun di Bakpia 99. Sebelumnya gue bilang ke teman gue..”Sudah..langsung bayar saja. Ntar kita jalan kaki ato naek becak yang lain aja..”
Eh ternyata si mas dengar kali ya.. dan bilang gini,” NGGAK APA-APA SAYA NUNGGU DISINI AJA..”

Busyettttt.....

Dengan terpaksa kami beli Bakpia 99. Dan si Mbak yang jual bilang,” kami masih baru mas. Dan harga kami sedikit lebih murah dari Bakpia 25.”
“Katanya sodaraan dengan Bakpia 25..?”
“Nggak... kata siapa..??”
(Sialan.. Tukang Becak kok Bohong sihhh...!!!)
untung yang jual bakpia 99 Ramah, baik dan sopan jadi kami pun belanja dengan iklas. 

Kemudian kami kembali ke becak dengan wajah KECUT. Gue sudah malas bicara sama si tukang tipu!. Maksud kami antar aja langsung ke Hotel..eh, teryata si Tukang tepu ini malah mau ngaka ke tempat jual Gudeg.
“Ada tempat Gudeg yang enak.. bersih dan nggak seperti gudeg-gudeg dijalanan. Saya antar kesana ya...rasanya enak lho..”
karena sudah kesal omongan dia kami cuekin. Tapi ternyata si Tukang tepu ini malah mengarahkan becaknya ke tempat Gudeg.
“Mau kemana ini mas...?”
“Ketempat jual Gudeg yang enak..”
“Siapa yang nyuruh kesana..?”
“Hmmm.. maksudnya biar saya antar..”
“TIDAK PERLU...DAN TIDAK SUKA GUDEG! ANTAR KE HOTEL SAJA!” ucap gue dengan ketus...

Alhasil, dengan teramat kesal kami diantar ke Hotel. Tiba di depan hotel eh si mas malah minta tambahin ongkos..kesepakatan 10.000 dia minta 15 ribu... waduh... ini bener-bener kelewatan deh..!!! JELAS NGGAK DIKASIH..!!

Jadi apa yang dialami teman-teman yang sudah TRIP KE JOGJA..BENER ADANYA. Jadi buat kamu-kamu yang belum merasakan tipuan-tipuan Tukang becak saat liburan ke Jogja waspadalah..!! harus TEGAS dan Jangan mau menuruti keinginan si Tukang Becak..

Hmmm... Kenapa Jogja jadi begini ya...????


Add caption

Comments

  1. bener banget gan ceritanya,
    saya juga habis dari jogja dan kecewa dengan tukang becak yg merusak pariwisata dijogya.
    Sungguh mengenaskan kota jogya sebagai kota wisata. Lama-lama orang pada males ke jogja....

    ReplyDelete
  2. itu yang digambar bakpia apaan ya Gan?
    www.duniawisataku.com

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....