Jogja Trip Part 1 ---> Mengejar Mas Masinis

MEnunggu harap2 cemas




MENGEJAR MAS MASINISSS....

Setiap kota atau negara yang gue kunjungi dalam rangka trip, pasti akan menjadi catatan tersendiri di hati lalu kemudian gue tuangkan ke dalam blog ini.  Masalah suka atau tidak suka akan kota/negara yang gue kunjungi itu adalah penilaian gue sendiri. Karena yang mengalami dan merasakannya adalah gue.  Sehingga semua yang gue tulis semua dari sudut pandang mata gue.

Weekend kemaren gue melakukan perjalanan ke Jogjakarta. Tujuannya sih pengen menyaksikan Jogja Java Carnival (JCC) yang promonya di internet membuat penasaran. Seperti apakah JCC itu? Apakah sama dengan Carnival-Carnival lainnya dikota-kota yang juga kerap melakukan acara tahunan itu? Kalo pun acaranya GARING, toh gue masih bisa eksplor kota gudeg itu.

Akhirnya gue berangkat ke Jogja bersama Aji sahabat gue. Awalnya mau pergi bertiga tapi teman yang satunya mendadak ‘dangdut’ nggak bisa ikut. Ya sudahlah...!!!
Kami naek kereta Lodaya eksekutif (tarif rp.180rb). Gue suka naek kereta karena banyak yang bisa gue lakukan di perjalanan dengan kamera gue. Salah satunya candid kamera. Juga biar perjalanan penuh kesan....

Kesan pertama perjalanan:

(Jumat 21 Oktober)
Saat mau berangkat gue sudah panik karena jarum jam sudah mengarah ke angka 7 pagi tapi teman gue belum juga nongol. Sementara kereta berangkat pukul 8 pagi. BBM gak dibales-bales. Telpon nggak diangkat juga. Waduh, pasti ketiduran nih anak! Kalo diitung-itu ada:  
100x miss call
100x bbm
100x PING
(Coba elo itung berapa total semuanya...???).

Sementara gue yang mahluk Tuhan paling disiplin sama waktu sudah nongol di stasiun kereta Bandung pukul 6.45 pagi. Gue lebih memilih sarapan di daerah stasiun ketimbang mengalami terjebak macet yang nggak bisa diduga-duga dan takut terlambat.
Sampe gue selesai sarapan (nasi kuning), Aji belum juga menunjukkan permukaan wajahnya. Jelas rasa panik gue bertambah 2x lipat. Gue coba telpon lagi tetep aja nggak diangkat. Bbm ga dibalas. PING! gak dibalas dengan PONG!

Waduh....

Karena jarum jam terus bergerak mendekati jam 8, kepanikan gue sudah up and down. Sibuk nyari kepastian dengan nelpon teman-teman yang lain untuk memastikan posisi keberadaan Aji. Kali aja dia menjadi korban mutilasi atu korban kecopetan. (Atau jangan-jangan di yang habis melakukan pencopetan????)

Entahlah...

Menelpon teman-teman juga nggak menjadi solusi terbaik. Semua menjawab NGGAK TAU..!!! sialan..!!!
Jam sudah menunjukkan pukul 07:50 WIB. Berarti jatah keyakinan gue kalo Aji ikut sudah tipis dan gue sudah Totally pasrah. Berangkat sendiri ke Jogja.  Sendiri juga nggak kalah seru kok (bisik gue menghibur diri yang mulai galau).

Pukul 08:00 WIB
Suara ting nong ning nong...nong ning nong ning... (aba-aba kereta mau berangkat) sudah bergema. Dan gue sudah nggak memikirkan keberadaan Aji lagi. Yang gue pikirkan keberadaan KURSI KOSONG yang sudah dibayar 180 rb itu. Sayang bener nih kursi kalo kosong. Gimana kalo gue calokan saja..? (otak dagang mulai berjalan)

Tapi, tiba-tiba telpon gue berbunyi. Gue lihat layar monitor nama ADJIE....
Ha..? si Aji masih hidup...??? (kaget setengah mampus gue..)
“Bang dimana..aku di depan pintu masuk nih..” suaranya ngos2an kayak anjing habis kejar-kejaran.
“masuk aja Ji.. di jalur 3  Kereta Lodaya. Gerbong 3..”
Klik.. (telpon langsung mati aja..)
Sementara kereta sudah berjalan perlahan-lahan-lahan-lahan...
Rasa panik gue muncul lagi deh. Padahal tadi sudah Drop ke titik NOL. Gue pantengen sosok si Aji dari pintu. Kok nggak nongol-nongol ya...

Gue bisa lega karena gue melihat Aji berlari-lari mirip film Slumdog Milionare gitu deh atau kayak judul film lokal MENGJAR MAS-MAS diganti dengan MENGEJAR MAS MASINIS.. karena Aji mengejar si mas masinis yang sudah mengemudikan kereta.

Akhirnya dia sudah berada di dalam kereta. Wajahnya panik..nafasnya BOROS dan ngos-ngosan. Melihat kondisi jiwanya yang masih diatas kepanikan mending gue diemin aja. Ntar kalo gue aja bicara terus bisa-bisa dia KESELEK sama nafasnya sendiri dan MATI deh...(soalnya nafasnya saling berebut-rebutan keluar masuk ke tenggorokan) 
Beberapa saat kemudian, setelah lalu lintas pernafasannya normal tidak macet lagi, Aji pun membeberkan KRONOLOGIS kenapa dia bisa terlambat.

“Gue ketiduran. Kemaren tidur jam 4 subuh. Alarm nggak mempan. Untung aja tiba-tiba terbangun dan melihat jam sudah jam 7.30. panik.. nggak pake nyusun baju..nggak mandi..langsung lari ke depan rumah, nyuruh tukang Ojek nganter ke sasiun kereta. Ngebut massss.....”

“Oooooo... begitu...” gue hanya bengong mendengar celotehnya. Dan sedikit lega karena akhirnya gue ada teman melakukan Trip ke Jogja ini...
.
* mau tau kisah perjalanan Trip ke Jogja berikutnya...? PANTENGIN AJA SAMPE MATA LU JERENG...
  

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....