KULINER GUDEG CEKER - SOLO

foto Bandara Solo


Nyampe di bandara Adi Soemarno - Solo, gue langsung ke hotel. Nginep di Hotel Ibis di jalan Gamada no. 23 bersebelahan dengan hotel Novotel. (maklum, ini hotel masih sodaraan.). kebetulan dapat kamar di lantai tinggi alias lantai 11 kamar 1137. View-nya lumayan oke kalo ngeliat dari jendela. (untuk bunuh diri juga oke juga bagi yang bego! langsung mati deh..!!)

Berhubung udara di Solo ternyata juga panas, nyampe kamar gue langsung rebahan sebentar sekedar merenggangkan otot-otot yang sudah lelah sejak pagi bergerak hingga menjelang sore. SIang itu,  gue dan sahabat gue, Lusy mulai bergerilya mencari asupan untuk dimakan. Karena cuaca masih bersahabat, kami milih ngider jalan Slamet Riyadi dengan berjalan kaki. Meski di depan hotel banyak mangkal  tukang becak, tapi kami lebih memilih jalan kaki sebagai solusi terbaik untuk jalan-jalan sore.

Di kawasan Slamet Riyadi ternyata banyak juga kuliner nangkring. Mulai bakso, gudeg, surabi sampe gorengan. Sepanjang jalan tersebut kami bisa memilah milih makanan mana yang pengen di embat. Tapi apadaya, semua makanan yang ditawarkan sudah sangat familiar di ibukota. Jadi nggak ada yang menggoda iman kami untuk mencicipinya. 

Sambil jalan kaki, gue juga menyempatkan diri foto-foto landscape kota Solo dan apa aja yang bisa dijadikan objek. Sempat ketemu sama orang yang sedang ngajak anjingnya jalan-jalan sore. Anjing jenis Golden berbulu cream. Melihat anjingnya yang lucu dan sehat, gue langsung kepincut (secara gue suka Anjing). NAmanya  Jonas, sangat baik dan menggemaskan. Ya...sampe foto-foto segala lagi....

Selesai jalan kaki sepanjang Slamet Riyadi, ujung-ujungnya teman gue ngajak makan bakso ceker. Weeekkksss..!! sesungguhnya gue tidak suka ceker ayam. Entah kenapa, setiap mendengar ceker, imajinasi gue langsung membayangkan ayam sedang menceker-ceker kotoran di kakinya. Weks!

Akhirnya gue milih makan nasi pecel (gue tuh doyan banget lho nasi pecel. Bumbu pecelnya itu bikin nafsu makan gue bergejolak kawula muda gitu..).. sikat deh..!! meski sempat terjadi miss comunication antara si pelayan dan teman gue. Si teman minta mie bakso lidah plus ceker. Eh yang dikasih bakso lidah. Nggak pake mie dan ceker. Ketika ditanya mie nya mana..? eh dengan anteng si pelayan membawa satu mangkok mie lengkap dengan campurannya..

Maka terjadilah perdebatan antara teman gue dan si pelayan. Bener-bener lelet dan nggak ngerti gitu deh...

Selesai makan, langsung balik ke Hotel. Menjelang malam hari kami memilih berenang (saja) ya, sekalian membakar buntelan-buntelan lemak yang nangkring dipinggang. Berenang sekitar 30 menit cukup kali ya mengikis lemak yang mencoba parkir di pinggang... 

Jam 21.30 malam
Perut lapar lagi. Kali ini kami ngider kota Solo naek becak. Minta dicariin gudeg yang ‘endang dan kondang’ di Solo eh, serentak si tukang becak nyebutin gudeg Keprabon. Langsung deh tancap gowes kePrabon. Nggak jauh sih dari hotel. Jadi nyampe langsung order. Meski yang beli lumayan banyak juga. Dan pas dimakan....gudegnya Lumayan enak sih... ada ceker ayam lagi (Aneh, teman gue kok suka ceker ya..???)

Selesai makan langsung balik ke hotel. Maklum, cuaca semakin nggak bersahabat. Mulai gerimis mengundang nih..!!

The day 1 in Solo City is end....


Nasi gudeg keprabon buka sampe pagi

Gudeg ceker keprabon selalu dipenuhi pembeli

sate menggoda




Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta