OH, SUPIR TAKSI BURKET

The Burket Driver
Puyeng....
Mual...
dan gelisah....

Itu bukan efek kurang darah atau kurang gizi ya.... Tapi efek bau BURKET yang gue alami saat naik taksi kemaren.

Ceritanya begini....
Dua hari yang lalu, gue berangkat ke Jakarta karena ada meeting dengan ibu-ibu yang pengen berangkat ke Vietnam bukan Maret ini. (kebetulan gue dan teman yang ngurus semua keberangkatan mereka dengan travel agent kami...)

Keberangkatan ke Jakarta dimulai dengan pagi-pagi benerrrr. bayangin aja, ayam belom berkokok tapi alarm BB gue sudah menjerit-jerit membangunkan gue. (emang hari gini patokan bangun pagi harus mendengar ayam berkokok? nggak musim kali ya...)

Eniwei.. ke Jakarta naek travel car. Sepanjang perjalanan lancar jaya gitu deh... Nggak ada hambatan. Bahkan gue bisa melanjutkan tidur yang tertunda tadi pagi. Pokoknya sepanjang perjalanan bener-bener tidurrrr.........(secara gue manusia PELOR...asal nempel molorrr...)

TAPI...
Saat mobil mau keluar pintu tol  Cililitan yang mau memasuki gerbang kota Jakarta, mulai deh terlihat kemacetan yang tiada tara. Dari kejauhan saja antrian mobil yang mau keluar tol sudah kayak kereta api yang memiliki beratus-ratus gerbong.

Busyet dah...
Meeting jam 9 pagi....(sebagai catatan gue belum mandi Cuy..!!)
Sementara jam 8.30 pagi gue masih tersesat diantara kemacetan lalu lintas. Komunikasi lewat BB dengan teman terus berlangsung saling kasih info. Tapi tetep aja gue nggak bisa lari dari kemacetan...

Hingga sampe pukul 10 pagi, gue baru bisa lolos dari kemacetan dan rasa panik sudah bergelora banget di jiwa raga tubuh gue yang gelisah ini.
Alhasil, demi menyelamatkan PAMOR sebagai manusia anti TELAT, gue berhenti di jalan GATSU dan langsung nyetop taksi EXPRESS yang kebetulan melintas dengan manis-nya di depan gue...
tangan gue langsung sigat menyetopnya...

BUKA PINTU...
LANGSUNG MASUK...
AC MENYALA DENGAN SEMPURNA....
MAKNYOSSSSS ANGINE.......

Beberapa saat kemudian, setelah pintu ditutup dan taksi melaju, gue mulai mencium aroma tidak sedap.
waduh....
aroma yang sangat menyiksa...
aroma yang bikin kepala puyeng..
mulut mual...
tenggorokan gatal...
mata berair...
kulit kering....
(kalo itu mah ciri-ciri KURANG GIZI kali ya...)

Ya... tiba-tiba kepala gue puyeng..karena nggak tahan mencium bau KETIAK si supir. sumpah bauuuuuuu banget.
waduh...
pengen turun tapi macet dan panasnya minta ampun...
pengen ngasih tau," pak, tadi salah pake ketiak ya..? kok bau?"

Alhasil, dengan kepasrahan tingkat tinggi, gu duduk sambil menutup hidung dengan tisu basah beraroma bayi. sekalian gue sempotin parfum ke tisu gue dan mulai deh gue tempelkan ke hidung.

SUMPAH ITU KETIAK BAUNYA ORIGINAL. (kalo parfum orginal kan aromanya awet dan lama. nah, kalo bau ketek Original, Baunya juga awet...)

Nyampe di depan gedung DPR/MPRRI, gue turun dan langsung membayar ongkos sebesar Rp. 20.000 (meski argo 17.000... ) sebenarnya pengen bilang,"pak, kembaliannya beliin deodoran ya. biar penumpang nggak TEWAS di dalam taksi gara-gara bau ketek!

Apakah kamu juga memiliki ketiak yang BAU..???
segera basmi dengan BAYGON..!!!

Comments

Popular posts from this blog

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta

10 Pantai Indah Yang Wajib diKunjungi Saat Ke Sulawesi Selatan