SATE ALA SENGGIGI

Traveling tanpa mencicipi makanan khas daerah/kota/negara yang kita adalah sebuah ketololan. karena kapan lagi kita bisa merasakan makanan khas mereka jika kita sudah kembali ke kota kita? urusan suka atau tidak itu setelah kita mencicipinnya. Mumpung ada kenapa tidak berkuliner-ria..??

Kemaren malam, saat masih di Senggigi, gue dan teman mencicipi makanan yang sebenarnya sudah biasa kita lihat dimana-mana. yaitu SATE. tapi suka aja melihat kemasan sate tersebut. sate ayam satu porsi 15 tusuk, lengkap dengan lontongnya dibandrol dengan harga 15 RIBU saja. yang menarik lontongnya dibungkus pakai daun kelapa. kalo ketupat sih emang dibungkus pake daun kelapa. tapi, kalo lontong ini, gimana cara membungkusnya ya..?
karena gue lihat si daun hanya dililit-lilitkan saja ke lontong tersebut, kemudian diikat pake tali yang diambil dari bambu... So tradisional banget bukan..???

Untuk soal rasa, lumayan NENDANG di lidah. pedasnnya Nampol.. dagingnya juga gurih...
I love it....!!!




Comments

  1. lontong pake daun janur itu namanya bulayak ver, orang lokal nyebutnya gitu..

    kebetulan bulan kemarin abis pulang dari lombok juga..

    http://gaphebercerita.blogspot.com/2012/01/pedasnya-lombok-di-lombok.html

    oh iya, sempetin naik rinjani donk!. heheheh

    ReplyDelete
  2. gaphe: Ooo i c..bulayak... anyway i love lombok...and all the foods...maknyoss smua ya....
    aku belom sempat ke rinjani tapi next trip pasti kesana sama teman-teman... hehheheh i wish..!!!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta