TRAVELING TIDAK HARUS IDENTIK DENGAN PARTY

Party if i want

"Gimana party di Gili, seru gak?"
"Eh, di Bali pasti mabora dong ya...?"
Gue yakin elo pasti hang over selama di Bali..."
"Duh, elo ke Bali nggak Bilang-bilang. kan bisa party bareng..."
Begitulah beberapa pesan singkat yang masuk ke BB gue, ketika teman-teman tau gue sedang melakukan Trip ke GILI dan Bali. Secara mereka tau kalo dua lokasi tersebut merupakan lokasi paling asoy geboy untuk party til drop. 
oke lah....
gue nggak memungkiri kalo gue (dulu) suka party. pokoknya kalo sedang berada di Bali atau di daerah-daerah yang bisa party sampe ngibrit, pasti gue jabani. bahkan beberapa teman-teman yang doyan party di Bali selalu mewanti-wanti untuk mengajak mereka kalo pergi ke Bali. Tujuannya hanya satu,"PARTY BARENG...."

Tapi, 
Sorry to say nih...
Nggak selamanya kan kita Traveling identik dengan Party? 
Nggak selamanya kita harus menghabiskan malam-malam kita di tempat clubbing kemudian balik ke hotel dengan sempoyongan kayak orang bego?  
Trus, nggak selama juga kita ngabisin duit hanya untuk beli minuman beralkohol bukan..?

Jadi, 
Untuk membalas bbm teman-teman gue yang ngaku party goers, gue hanya balas,"NO PARTY ANYMORE..!"
karena jujru saja, ada sata dimana gue pengen menikmati trip tanpa harus ber ajep-ajep. gue pengen duduk-duduk malam di warung tenda di Gili. pengen melihat suasana warga yang sangat welcome terhadap turis. dan juga gue pengen mencari informasi yang lebih baik untuk bisa menjadi bahan tulisan gue..

So, Traveling nggak harus identik dengan party bukan..?

Ya, kira-kira begitu deh beban yang gue pikul setiap hendak traveling. teman-teman selalu ber negative thinking duluan kalo gue bakalan punya kisah seru saat party... NO..!!!

Dan...
Teryata, tanpa party saat trip jauh lebih sehat kok.. kita bisa pulang ke hotel lebih cepat dan langsung tidur. kemudian pagi-paginya kita bangun dengan kondisi FIT dan melanjutkan ekplorasi ke pelosok-pelosok. 

So, Say, No Party while Traveling...



 

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta