CERITA DI DALAM PESAWAT

Passengers
Sebelum gue mengisahkan petualangan2an seru gue selama trip di Phuket, gue pengen berbagi kisah dikit nih tentang Cerita di Dalam pesawat yang gue alami saat terbang ke Phuket kemaren. Rasanya nanggung dan sayang kalo nggak diceritain hehhehehhehe

Ceritanya begini...

Seperti yang gue ceritain sebelumnya, penerbangan ke Phuket sangat dilema karena gue kurang fit. maka itu, nyampe di dalam pesawat gue langsung duduk manis di bangku nomer 26-F (deket jendela-kebetulan gue suka dekat jendela. bisa foto2 view yg kdg bagus).
trus...
Nomer 26-E kosong...(tadinya berisi, kemudian pindah ke bangku belakang deket temannya)
Nomer 26-D berisi...(seorang bapak2 paruh baya)

Syukur deh penumpang nggak penuh2 banget. jadi gue bisa narok tas kamera gue di bangku 26 E.
trus, gue mencoba memejamkan mata...(pengennya sih denger musik pake earphone. tapi entah kenapa saat kondisi sakit mood gue bener2 buruk banget.
nggak suka nyium aroma wangi2... (apalagi yang bau ketek..hajaaarrrr!!!)
nggak suka dengan suara2 musik (apalagi musik rock... hajarrrr..!! bantingg!!!..!!!)
nggak suka ngobrol... (kalo ada yang ngajak ngobrol pengen tonjok sih...)

20 menit setelah take off...

Gue kembali terbangun karena si pramugari cantik membagi2kan kertas form yang harus diisi untuk diserahkan di imigrasi Phuket.(wajib diisi kalo keluar negeri)
secepat kilat gue mengisi form yang sudah hafal mati apa-apa saja pertanyaannya. (Misal, nama, warga negara, nomer paspor, tgl dikeluarkan paspor, masa berakhir, alamat di negara tujuan, dll)
setelah gue ngisi, tiba-tiba si bapak yang duduk di nomer  26 D bertanya ke gue..

"Mau kemana mas?"
"Phuket pak..." (sambil akting batuk biar dia tau kalo gue lagi batuk)
"Oooo, sama..saya juga ke Phuket. (ya iyalah pak... semua penumpang di QZ7744 ini pasti ke phuket, Thailand..umpat gue dalam hati)
"Pertama kali ya ke Phuket..?"
"Nggak pak.. ini ketiga kalinya.."
"Ooo, saya kedua kali..." (siapa yang nanya.?)

Gue nggak menggubris si bapak lagi, gue mencoba memejamkan mata lagi. tapi, tiba2 si bapak nanya...

"Ini yang harus diisi apa ya..?"
(ternyata si bapak nggak ngerti mau ngisi apa di form yang dibagikan tadi. akhirnya gue kasih aja form gue biar dicontek si bapak.

usai ngisi, si bapak makin aktif bertanya jawab. gue yang jadinya mau tidur jadi bener2 terganggu. sialann..!!
yang jelas si bapak cerita soal anak2nya yang sukses semua. ada yang polwan, ada yang S2 dan ada yang kuliah di Belanda. dan si bapak juga seorang pengusaha asal Jambi. dia menceritakan semua bisnis2nya. mulai dari batubara, perkebunan sawit, sampai pengusaha hotel. bahkan si bapak juga anggota DPR di daerahnya...

Salut sih sama si bapak, usianya baru 50 tahun tapi sangat sukses. bahkan untuk membuktikan kesuksesannya, dia mengeluarkan Blackberry Dakotanya, trus nunjukkin foto2 anak2nya, foto saat di tambak dan juga foto saat dia diatas mobil HUMMER, LEXUS, Alphard dan beberapa mobil mewah lainnya.

Tapi, karena kondisi gue lagi nggak pengen CHIT CHAT, gue nggak penting banget kesuksesan si bapak. tapi tetap saja dia ngoceh kayak habis nge-dopping.
trus,
saat pramugari mulai menjual makanan dengan trolly-nya, gue pengen pesan teh panas dan nasi kuning Manado. biasanya kalo naik Airasia gue pasti pesan nasi kuning atau nasi lemak.
eh...
ternyata si bapak tajir tuh baik budi juga.
dia juga pesan makanan. nasi lemak dan teh panas. dan cewek disebelahnya juga pesan makanan yang sama.
"sudah, biar bapak yang bayarin..." (bukan, kalimat..sudah makan dulu sanaa....)

sempat kaget juga karena si bapak ngeluarin langsung geluarin dompet dan mmebayar makanan kami.
"makasih pak...." ucap gue antara sungkan dan bersyukur...

sambil makan kami lanjut ngobrol. (terpaksa deh..kan nggak mungkin sudah dibayarin gue langsung cuek aja.)

kemudian gue nanya.....
"bapak ke Phuket sama siapa..?"
"sama adik-adik," jawabnya sambil tersipu malu.

gue sempat nggak 'ngeh' maksud adik-adik itu, sama anak-anaknya atau sama siapa. dan gue juga nggak 'ngeh' perempuan yang duduk dibangku seberang juga siapa. yang jelas EGP deh....

kemudian.....

setelah pesawat landing di Phuket International, saat peumpang mulai bergegeas turun, gue baru ngeh ternyata si bapak tajir itu sedang membawa dua orang 'adik2 cantik' yang menjadi simpenannya...
"itu anak-anak bapak..?"
"bukan.." bisik si bapak.
"trus..."
"Hmm.... tau sendiri lah...." bisiknya lagi sambil terus berjalan...

oalaaa pakkk....

tadi sempat kagum dengan
keluarganya yang bahagia..
anak2 yang sukses..
istri yang soleha...
pekerjaan yang mapan...
tajir
banyak mobil...

eh, ternyata si bapak itu tetap saja buaya darat yang lapar melihat body cewek seksi.. (Bener lho, dua cewek yang dibawanya sangat seksi dan cantik. kelihatan umurnya masih 20-early gitu deh)

sebelum berpisah si bapak pesan...
"jangan lupa telpon bapak kalo ada perlu...."

Ya, kalo mau bantu modal untuk bisnis gue sih pasti gue telpon. atau kalo mau bagi2 cewek cantik siapppp ditelpon. tapi kalo hanya denger cerita kesuksesannya doang.... ntar ntar aja deh pak.....

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta