S'PORE'S GADGET FREAK..!!!

Traveling kemaren, gue mengunjungi dua negara yang memiliki dua culture, budaya dan tradisi yang sangat jauh berbeda. Vietnam dan Singapura. Kalo boleh jujur, untuk tinggal berlama-lama gue lebih suka di Vietnam dan sekitarnya. (Hanoi, Da Nang, Hue, Sapa dll)  ketimbang di S'pore.

Kenapa...?

Karena negara yang merdeka tahun 1975 ini masih tergolong negara yang hidup dalam keadaan apa adanya. Suasana kekeluargaan masih terasa kental, sederhana dan juga belum terjangkit virus GADGET FREAK! 

Itu dari sudut pandang gue lho! 

Lihat saja setiap pagi, siang dan malam  atau kapan saja, mereka sering berkumpul  atau duduk-duduk di kursi (kuris anak TK gitu deh) di pinggir jalan sambil minum kopi dan ngobrol. Bukan duduk-duduk di kafe waralaba berudara  AC  dan minum kopi berlogo Putri Duyung Hijau atau sejenisnya! 
Mereka begitu menikmati kopi khas negara mereka sendiri dengan suasana yang sangat akrab. Tidak peduli apa kasta dan profesimu.  Gue perhatikan kebersamaan dan duduk-duduk sambil minum kopi atau teh menjadi tradisi yang cukup menarik. 

Begitu juga dengan anak mudanya. Meski di Vietnam terkenal dengan pengguna sepeda motor yang bejibun dan sangat kurang disiplin dalam berlalu lintas, namun untuk urusan gaya hidup, mereka lebih menikmati fasilitas yang difasilitasi pemerintah. Seperti taman kota yang kerap menjadi sarana berkumpul. Lagi-lagi bukan Mall atau Kafe! 
kalau pun mereka memegang hape, jangan kira mereka pecinta Blackberry, Iphone atau Ipad atau apa saja deh yang termasuk ke keluarga Gadget canggih. 
justru handphoneyang mereka pake masih tergolong jadul dan kebanyakan made in China. 
Alasannya harga hape mahal!

Beda Vietnam Beda Singapura...

Selesai trip ke Vietnam, gue melanjutkan trip ke S'pore. 
Sebenarnya gue tidak menyukai Singapura dengan segala kemegahannya. Bosen melihat mall-mall megah, street people dengan gaya yang metropol dan hedonis yang dominan. Tapi, berhubung tujuan ke  S'por ejuga mau ketemu teman, alhasil gue dan travel buddy stay 2 hari di S'pore.
sejak menginjakkan kaki di bandara Changi, gue dimanjakan dengan orang-orang yang senantiasa memegang gadget. mulai dari BB, IPHONE, IPAD dan GAMES Portable yang bisa ditenteng kemana saja. telinga disumbat dengan earphoen atau Headphone berlabel DR.DREE.

Huh...!!!

Salah satu penyebab kenapa gue nggak suka S'pore ya itu tadi...
Manusianya individual, hedonis dan juga terkesan tidak bersahabat!

Saat naik MRT pemandangan penumpang menenteng gadget, telinga disumbat earphone menjadi hal yang wajar. meski bagi gue nggak wajar! sahabat gue pake earphone saja gue nggak suka. karena elo boleh pake earphone jika elo jalan sendiri. kalo lagi jalan beramai-ramai atau bareng teman, mending copot deh earphone elo. hargai teman elo yang ada disamping elo! begitu prinsip hidup gue. 

Ketika di Orchard, lagi-lagi telinga bersumbat earphone terlihat lagi....

Arrrgggg...!!! Bener-bener gadget Freak!!!

Sebenarnya di indonesia wabah gadget freak uga sudah menjangkitin anak mudanya. lihat saja di mall dan di tempat-tempat keramaina lainnya. Tapi kalo di kendaraan umum kayaknya masih keder kali ya.... 
maklum, keselamatan lebih priritas ketimbang pamer dadget di kendaraan umum (kereta, bus dll). beda dengan Spore, siapa yang ketahuan copet, siap2 aja elo menderita di terali besi. kalo di negeri kita, ada copet yang bereaksi dikendaraan umum eh malah didiemin..alasan simple.. takut kena bacok kalo sok ikut-ikutan.  

Parahhh...!!!

Aniwei...

Inti dari pembahasan gue disini adalah, gue nggak suka dengan Singapura karena terlalu kurang bersahabat. mereka justru jauh lebih bersahabat dengan GADGET mereka ketimbang orang-orang disekelilingnya.....

Tapi, satu hal...
meski gue nggak suka dengan gaya hidup Orang S'Pore..tapi gue banyak belajar kedisiplinan dari sini juga. Tidak ada istilah terlambat dengan alasan macet.

karena disini semua serba disiplin!

    


















Comments

  1. Mending dah di sana meskpun gadget freak mash ada bagusx disiplin? Lha di sini?
    Malah d sini lebih edan lagi...pernah nemuin naek sepeda montor pake headphone dan kenceng bener ngendarain motorx...apa g luar biasa tuhhh? Hanya Indo yg punya...hehehehehe!

    ReplyDelete
  2. firstly: benerrr banget...aku jg sering lihat tuh disini..kayak punya nyawa cadangan ya...

    ReplyDelete
  3. si keren dari kayumanis15:43:00

    ya iyalah...... Jakarta juga waktu taon 80an bahkan 90an masih dikit banget org yg nenteng gadgetnya.. cuma yg berduit yg bisa beli HP segede bantal guling baby.... dan juga saat itu masih banyak yg kongkow2 di warung2.. karena apa ? krn mall, kafe dan apalah itu.. sweetseventeen ya.. eh.. yg ada 7 nya itu lho... blom ada ... ntar pietnam kalo dah kemasukan hal2 sejenis itu... juga lambat laun.. akan menuju kesana diehhh... eniwei.. kalo mau kayak pietnam... ke desa2 deh yg tak tersentuh jaringan...
    kamu mah.. songon halak na tua2 ate...

    ReplyDelete
  4. si keren dari kayumanis: makanya lo banyak traveling biar lo tau negara2 mana yg elo suka dan yg tidak. bukan masalah tehnologinya doang... jutru gue suka menjelajah yg pelosok2..naturalnya lebh terasa..

    ReplyDelete
  5. wajar kalau warga s'pore gadget freak semua.
    lah wong harganya juga murmer buat orang sana, entah WN sana atau yang PR.

    minggu kemarin balik dari sana...
    kebetulan pakai pesawat SQ...
    berbarengan dengan para pahlawan devisa kita alias mbak-mbak TKW...
    nentengnya juga iphone dan android gadget.

    meski begitu, tetap berciri orang indo kok.
    tetep ramai plus ngobrol dengan suara keras :D :D
    gak jadi individualis meski sudah lama di s'pore.

    ReplyDelete
  6. Dibarsa: lha mereka kan org indonesia bukan org singapura....dan satu hal pahlawan devisa tuh hanya simbol yg gak jelas... emang pemerintah memperhatikan nasib mereka..? kagak....!!!

    ReplyDelete
  7. hahahaha.. setuju mas, d singapore tu orgnya gadget semua.. beuggghh.. untuk sekedar liburan sih singapura nyaman2 aaj, tpi klo tinggal lama2 disana... bosen jg kali ya.. cz temen gw jg bilangnya gtu jg.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta