Kuliner Bali: Ngidam nasi Ayam Bali Kukejar Sampai ke Ubud

Satu Porsi Rp.15 ribu

Pernah ngidam makanan yang membuat elu sampe 'ngences' atau terbayang-bayang  nggak..??
Gue pernah..!!! dan baru kesampean waktu liburan bulan kemaren...

Ceritanya begini....

Gue pernah diajak teman gue makan nasi campur Bali yang katanya endesss dan lokasinya berada  di Ubud. Gue pikir ya, nasi ayam "campur" biasa yang banyak dujual dimana-mana. Lagian, untuk makan nasi campur ngapain juga harus jauh-jauh ke Ubud?

"Pokoknya nasinya enak banget deh... pasti lu nagih!"
"Hmmm..kamu yakin enak? Mari kita coba. " tantang gue penasaran.
"Tapi warung yang jual nasi Bali-nya  biasa saja lho. Bukan seperti di warung Made atau  Naughty Nuri's yang terkenal itu..." (kebetulan lokasinya berdekatan dengan NURI'S yang kondang itu...).
"Nggak masalah bagi gue. Karena gue pengen beli nasinya bukan tempatnya. " canda gue.

Akhirnya, setelah menempuh perjalanan hampir 1.5 jam dari Kuta, kami pun nyampe di warung tersebut. Dilihat dari wujudnya, warung tersebut sama seperti warung makan biasa. Nggak ada yang istimewa kecuali menu makanannya yang dikelola dengan bersih. Terlihat jelas kalau yang jualnya sangat menjaga ke higenisan dagangannya.  Semua tertata rapi di etalase kaca. Ada ayam suir, ayam sambal, nasi, urap, sayuran, serundeng dan tidak ketinggalan kerupuk dan kripik kacang alias peyek.

"Nasih ayam komplit dua ya bu..." ucap teman gue.

Tidak  berapa lama pesanan kami datang dan langsung terhidang di atas meja. Gue memperhatiin sepiring nasi berisi nasi ayam campur komplit. Ada ayam suir, ceker krispy, kacang goreng, telor rebus dibelah dua, sate ayam, sambal dan kerupuk.

Gue semakin penasaran. Melihat tampilannya saja sudah menggugah selera..

Akhirnya gue cicipin deh....
satu sendok....dua sendok..tiga sendok... Hmm..... sambil mikir rasanya seperti apa..?

MAK NYOSSSS..!!!!!

Sumpah! BAru kali menyicipi tapi lidah gue langsung bergetar alias benar-benar mamaia lezato alias enak banget..alias endang bambang gurindang..alias ENAK GILAAAKKKKKK...!!!! dan dalam hitungan beberapa menit saja, satu porsi nasi ayam bali dipiring gue LUDES...!!!

Satu porsi kala itu hanya Rp.15.000,-


Kombinasi ayam suir,telur,kacang, sate ayam,ceker, sayur singkong, sambal..

LUDESSSSSS...!!!

Setahun kemudian...

Gue bener-bener ngidam nasi ayam Bali..
Entah kenapa setiap saat gue kepikiran mulu. Karena sudah tidak tahan pengen makan nasi Ayam Bali, akhirnya gue bertekad harus ke Bali...Gue harus nyamperin nasi ayam yang ada di Ubud itu.

Akhirnya, gue pergi dong liburan ke Bali ngajak bini. Gue berkhayal kalau keinginan makan nasi ayam Bali yang begitu menggebu-gebu pertanda bini gue bakalan hamil. Makanya gue jabani kesana.

Tiba di Bali, setelah check in dan nyimpan barang-barang di hotel, gue langsung nyewa motor di daerah Kuta. Gue lebih suka nyewa motor ketimbang mobil jika hanya berdua. Selain takut terjebak macat, juga praktis. Jalannya bisa motong-motong melalui jalan kecil yang tidak bisa dilalui mobil.  Meski siang itu udara di Bali cukup panas dan menggelora, Tapi gue tak gentar memacu motor matic tadi menuju Ubud. Bayangin Bo,Ubud itu kan lumayan jauh kalau ditempuh dari Kuta. Tapi, tetep saja tak gentar.  Kulit gosong ya gosong deh. Konon katanya, kalau kulit tidak gosong jangan sebut Anda libran ke Bali.

Kami sengaja berangkat pagi, sekitar jam 10 gitu deh,  biar nyampe Ubud langsung makan siang. Meski gue tidak begitu hafal bener jalan menuju Ubud, Namun, selagi mulut masih bisa berkicau dan kagak Bisu, gue kagak pernah takut nyasar.  Selain itu, gue memang lebih suka bertanya pada orang ketimbang mempercayakan perjalanan lewat Google map atau jasa penunjuk jalan yang ada di handphone. kadang suka nyasar cuy!

Eh, ternyata papan petunjuk arah jalan yang ada di pinggir jalan tuh ada manfaatnya ya. Selama ini gue suka nggak CARE dengan tanda lalu lintas petunjuk arah yang sering bergelantungan di pinggir jalan. Setelah gue hampir salah jalan, akhirnya gue sering diselamatkan oleh papan penujuk arah yang bergelantungan di atas tiang.

Setelah nyampe di pasar Sukawati, gue sudah plong aja. Laju motor diperlambat. Bahkan gue dan bini sempat mampir segala ke pasar tradisional itu. Ya, namanya juga perempuan, nggak bisa melihat pasar langsung deh naluri wanitanya bergejolak pengen beli oleh-oleh.  Apalagi pake embel-embel," pasar ini dulu dipake lokasi syuting EAT PRAY LOVE..kan? Singgah yokk.."

Hmmm..... sudahlah..... langsung deh lapar mata ...

Puas belanja-belanja, perjalanan kami lanjutkan dengan barang belanjaan yang sangat mengganggu. Hmm... oleh-oleh itu penting nggak sih???/ Pusing deh liat perempuan suka mikirin oleh-oleh.
Motor gue pacu dengan kecepatan sedang. Karena jaraknya sudah tidak begitu jauh lagi. Bahkan,  nggak nyampe 30 menit kami sudah langsung nyampe deh ke Ubud...

Karena rada-rada lupa keberadaan warung, kami pun mulai nyari-nyari sambil mengira-ngira. Setelah beberapa kali muter-muter, akhirnya nemu juga sama tuh warung.
Untung ketemu...
Untung juga warungnya masih buka (soalnya pernah gue datang tapi warungnya tutup..)
Melihat wraung buka, wajah gue langsung langsung  berseri-seri sambil melirik menu-menu yang telah lama menghantui hari-hari gue.

"Bu, nasi ayamnya komplit 2 ya...."
"Iya mas..."

Nggak berapa lama nasi ayam datang...
Nggak berapa lama langsung diembat...
Nggak berapa lama langsung habis....
Nggak berapa lama langsung kenyang
Nggak berapa lama langsung Puas...
Ludes cuy...!!
Rakus ya...!!

Setelah hasrat tersalurkan, kami melanjutkan perjalanan ke Ubud. Ya, jalan-jalan disekitara Ubud. Mulai dari ke museum Blanco, Pasar Ubud sampai ke Starbuck Ubud. Hingga sore menjelang, kami pun kembali pulang ke kawasan Kuta dimana hotel kami telah menunggu kehadiran kami.

Ya, begitu deh kisah 'tragis' ngidam Nasi Ayam Bali....









Comments

Popular posts from this blog

10 Pantai Indah Yang Wajib diKunjungi Saat Ke Sulawesi Selatan