DO YOU BELIEVE IN MAP OR GOOGLE MAP?


Do u believe in MAPatau google map?
I mean  dalam setiap traveling atau melakukan perjalanan, apakah kamu percaya dan sangat bergantung dengan MAP atau Peta..???
Kalo boleh jujur,  Beberapa teman gue memang sangat bergantung dengan MAP. 
sedangkan gue..??? TIDAK..!
Entahlah...
Gue kok masih tidak menjamin kalau MAP/Peta itu menjadi dewa penolong mutlak dalam setiap Traveling. bahkan beberapa kali trip bareng teman ke negara dan kota yang masih asing bagi kami, meski sudah mengandalkan Peta tetap saja nyasar....

Itu sebabnya, kenapa gue masih belum Percaya dengan MAP. banyak alasan-alasan yang menurut gue nggak masuk diakal untuk mengintip peta berukuran kecil dengan tulisan sekecil semut. secara mata gue yang berkacamata PLUS ini sangat sulit membaca huruf yang kecil-kecil. Alhasil Peta bukanlah best friend gue setiap tarveling.

Secara logis, gue berprinsip begini....
selagi kita punya mata, punya mulut yang bisa di fungsikan dengan baik, kenapa tidak kita gunakan..??
ya, misalkan, kita  tersesat atau salah jalan..... selagi kita masih bisa berinteraksi dengan orang yang ada disekitar kita, kenapa tidak kita gunakan mulut kita untuk bertanya...
Xcuse me... where's the bla bla bla...."
ataua " permisi, numpang tanya, jalan menuju bla-bla bla..arah mana ya..?"

Ketimbang ngubek ngubek peta berukuran buku Administrasi jaman SMU dulu, kemudian berdebat kusir dengan teman karena saling jago-jagoan menunjuk arah yang berlawanan, kenapa tidak bertanya langsung ke orang dan jawabnnya pasti langsung kita dapatkan. Urusan arah yang ditujukkan orang yang kita tanya benar atau salah, yang jelas kita tidak buang wkatu banyak untuk ngubek-ubek peta.

Beberapa kejadian yang gue alami menggunakan peta atau Google map di mobil teman, juga masih sering ngasih arah yang salah...

Waktu itu mau pergi ke Santolo Beach, Garut. meski sudah di pasang google map di mobil, tapi rasa kurang yakin dan juga masih meragukan keakuratan si paman google map, ujung-ujungnya kami turun dari mobil dan bertanya langsung sama warga setempat.  Alhasil, jawaban yang akurat lebih memuaskan jiwa dan raga.  karena perjalanan masih cukup jauh dan panjaaaaanggggggg.......



MAP di HANOI
 Begitu juga kejadian waktu gue trip ke Hanoi. dari hotel gue dibekali MAP berukuran buku Administrasi tadi. mulai dikasih sampe diperjalana si MAP kagak gue buka2. karena gue pikir gue sudah hafal seluk beluk Hanoi. eh, ternyata, gue keliru........
beberapa kali keluar masuk blok tetap saja gue masih belum menemukan jalan pulang ke hotel. busyet dah... Hanoi kotanya kecil tapi, banyak blok yang bikin Migren.

MAP gue buka... gue amaiti secara detil tapi tetep saja gue O'on soal Map. gue kagak ngerti. Alhasil, gue buka si Map dan gue tanya ke Orang-orang sekitar. 
lagi-lagi apes...
kebanyakan warga setempat kurang faham bahasa Inggris. boro2 bahasa Indonesia cuy! trus gue nanya dong  nama jalan hotel tempat gue ngiap. padahal di MAP sudah tertera keterangan lokasi hotel gue nginap  "PLEASE TAKE ME TO THE HOTEL" dengan alamat lengkap. 
Tapi...
lagi-lagi mereka kagak ngerti cuy...
malah buang badan dan pasang muka bego meski wajahnya sudah keliatan bego. jadi begonya kwadrat gitu deh...

Beberapa orang yang gue tanya setali tiga uang. smua kagak ngerti MAP. wah, jangan2 mereka barisan sakit hati sama MAP (kayak gue).
alhasil, meksi kaki sudah gempor karena kebanyakan berjalan dan mulut berbusa karena kebanyakan nanya, gue coba ke sebuah hotel yang ada dikawasan tempat gue nyasar. trus gue nanya dong ke resepsionisnya yang tentu bisa berbahasa Inggris. dan Thanks God, berkat si permepuan cantik itu, gue bisa.

Dengan banyak kejadian yang berhubungan dengan MAP/Peta yang tidak bisa menjadi penolong mutlak saat nyasar. sampai detik ini pun gue masih lebih mengandalkan mata dan mulut gue untuk bertanya jika sedang kesasar.
Lebih efisien dan efektif. 

How about you Guys..??

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....