TERJEBAK DI DALAM LIFT......


Sore itu, gue dan beberapa teman sedang maen ke apartemen teman gue yang ada di Essence Apartement dikawasan Dharmawangsa.
Tujuannya cuma bersilaturahmi sekalian pengen lihat apart-yang baru dia beli dengan harga M-M-an itu. jadi dengan semangat 46 kami meluncur ditengah hujan yang nggak bersahabat.

Nyampe di Apartemen, kami langsung digiring naik ke lantai 17. sore itu kami datang berenam. lokasi apartemennya strategis, viewnya bagus. dan interiornya lebih kenuansa Bali. karena hampir semua disain dan interior mengesankan 'nafas' Bali. ya, serasa gue berada disebuah hotel berbintang di bali yang kental dengan pernak pernik Bali. bahan natural dan hiasan dinding juga serba ramah lingkungan. Mungkin teman gue salah satu orang yang tergabung dengan green peace! (hmmm, ada hubungannya gak...?? lupakan..!!)

Selesai berdecak kagum dan meneguk suguhan dingin, akhirnya kami keluar dari apartmenen seharga 2 M itu (dengan dua buah kamar berukuran sedang, balcon, kitchen, ruang makan dan ruang tamu. selebihnya nggak ada...ya, emang lo pikir rumah? ini apartemen!! semahal apa pun harganya tetap terbatas jangkauannya. (beda kalo beli rumah dengan harga 2 M mungkin halaman rumahnya bisa bikin jogging trek!)

Kami pun keluar ....
mask ke dal am lift dan pencet tomboy ke angka 1 alias lobby.
lift berjalan....

tapi, di angka ke 7 lift berhenti, masuklah 3 orang perempuan separuh baya. ada yang berwajah bule dan dua berwajah manado.. (mungkin mereka habis berjudi atau arisan mengisis sisa-sisa hiudp mereka)

lift kembali dipencet ke tomboy angka 1.....
sempat bercanda sih.....
dan tiga perempuan paruh baya tadi juga masih sempat ngobrol2 pake bahasa HOLAND...alias belande.. ooo, berarti mereka orang belanda ato si manado ada darah belandanya....
Whatever...!!



Tiba dilantai satu...
gue dan teman2 pikir nyampe doong...
Tapi...
lift kayak may terbuka...
tetap aja tertutup dan kondisi lift-nya kayak mau naik (segan) turun (gak mau). digoyang2 gitu. gimana kagak spot jantung emak2 tua tadi...
semenit...
dua menit...
tiga menit...
mulai panik dong karena pintu kagak kebuka juga.
akhirnya minta bantuan dnegan memencet alarm...

teetttttttt...Teeeetttttt...!!!

"Ya, ada apa mas.. ada yang bisa dibantu..?"
Ini liftnya kagak bisa dibuka. di tower 1..."
"Oiya..?? ntar saya sampe kan ke petugas ya.."
Hmmm.... masih ada kalimat ENTAR...!! bukannya langsing sigap tanggap...

kemudian...
si bule belanda tua berceloteh..
"lift ini sudah sering ngadat. sering nggak kebuka pintunya..."
"Lha, kenapa kagak ngelapor bu..komplen dong ke bagian engelola.."
"sudah capek saya... jawabnya iya iya saja..."
"hmm.... bahaya nih.."

sampe menit ke 10 kami tetap berada di dalam lift. sementara diluar terdengar suara beberapa orang yang besar kemungkinan security mencoba untuk membuka. mencongkel pintu..
"Sabar ya bu..."
"sabar gimana? saya sudah kehabisan nafas nih.." ucap si ibu bule yang ternyata jago ngibul.

berbagai cara diusahakan untuk membuka pintu lift yang mogok membuka mulut, sampai akhirnya, menit ke sebelas lift terbuka dengan bantuan beberapa linggis dan tangan para security menahan agar pintu kagak tertutup lagi...

Waduh......parah nih apartemen.. mahal2 dibeli kok servis gak memuaskan..."ucap teman gue.

ya, harga mahal belum tentu jaminan servis memuaskan bukan..??

yang jelas, gue tidak sepanik rekan2 lainnya. karena gue pikir ini mirip kayak adegan di film SPEED beberapa taon lalu...

lebayyyy..!! khayalan tingkat dewa,Ver...!!!

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....