MENGEJAR BULE-BULE…...



            “Lokasi yang banyak bule-nya ada dimana mas?”
Tanya seorang peserta rombongan pada gue ketika hendak berangkat ke Bali. gue masih nggak ngeh maksud dari pertanyaannya. Karena gue pikir yang namanya BALI, hampir disetiap sudut pasti ada bule. Masa dia nggak tau sih?
            “Saya baru pertama kali ini ke Bali mas. jadi saya penasaran pengen lihat bule-bule. Kira-kira kita nanti ketemu sama bule nggak?”
            “Ya iya lah mas…. namanya juga Bali! tempatnya bule-bule berlibur.”
            “Wah, asyikkk.. berarti nanti saya bisa foto-foto dong sama bule yang cantik dan seksi-seksi?”
            “Bisa…”
            “Mereka ramah-ramah nggak mas?”

Mungkin kalo gue melayani pertanyaan ini orang mulut gue akan kram juga deh. nggak berhenti nyerocos tentang bule. Emang segimana kampungannya sih ini orang sampe penasaran sama bule? Buktinya dia punya Path, Instagram dan juga punya smartphone yang bisa mengakses bule-bule yang dia suka.

Ya ringkas cerita, gue dan team mendapat job sebaga video dokumentasi dan juga foto dokumentasi untuk sebuah perusahaan outsourcing berbasis di Jakarta. Perusahaan ini ngadain gathering tahunan, dan kali ini berlokasi di Bali. ya, kerja sambil liburan judulnya. Secara gue suka Bali.
Ternyata lagi…..
Hampir semua karyawan diperusahaan besar ini belum pernah pergi ke Bali. jadi kebayang gimana excited-nya mereka saat hendak berangkat ke Bali… dari kostum saja sudah salah. Kebayang nggak sih pergi ke Bali pake sweater, jaket tebal, jeans dan baju yang super dupper berlapis-lapis… Bali pak..Baliii..bukan ke Negara bersalju!! 

Alhasil, saat nyampe di Bali suasana semakin heboh…
Lihat bule di bandara langsung pengen minta foto… padahal suasana lagi nggak kondusif. padat, ramai dan heboh.
            “Fotoin dooong..fotoiiinn.. itu ada bule tuh…ayo cepattt nanti bulenya pergi...”

GOSHHH…!!!!

Jujur gue malu banget berada ditengah-tengah mereka. Jadi mending gue menghindar ketika usai mendokumentasikan saat tiba di Bali… gue dan teman langsung mencari posisi aman agar tidak ketiban ke norakan mereka…

Sampai ke beberapa lokasi wisata, yang dicari selalu Bule bukan melihat View yang bagus dan juga menikmati suasana yang emang sedappppp banget untuk dinikmati. Intinya hasrat mereka memiliki foto dengan bule sebanyak-banyaknya. Kemudian posting di path, FB atau dimana saja. Bila perlu di cetak segede pintu dan ditempelin di kamar…. Puass!!!

Hari terakhir… saat ke Tanah Lot…

Kejadian yang sangat memalukan bagi gue. Karena kegaduhan hampir terjadi ketika seorang peserta cewek yang ngotot pengen foto sama bule cakep. Dia ngejar-ngejar sampe di bule bingung, heran dan takut. Si bule kira ada apa..eh ternyata minta foto.
            “Tolong bilangin dong kalo aku pengen foto. Aku nggak bisa bahasa Inggris…”
Akhirnya gue juga yang nyodorin muka minta izin untuk foto. Sampe si bule ngerti juga setelah gue bilang,” merek pengen foto sama elo-elo pade…maklum mereka dari dusun terpencil”  si bule senyum senyums aja…

Selesai foto…

Eh… masih tetep nyari bule-bule…mata mereka begitu jelalatan memilah milih kira-kira bule mana yang layak mereka mintain foto. kalo rada2 jelek mereka Ogah… busyet.. sudah minta foto milih lagi…dasarrr!!
Rombongan cowok sibuk nyari bule cantik..dan yang cewek nyari bule cakep…dan koleksi foto-foto mereka sama bule pun komplit….

Mereka puas…
Gue yang lemas…


Ya gitu deh…!!!

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....