BPJS VS DOKTER


Cek Darah

Pengen berbagi kisah tentang pengalaman gue si 'pengguna' BPJS baru yang ingin mencoba 'kesaktiannya'.

Kemaren sore, gue dan bini nyambangin  salah satu RS swasta di Karawang. tujuannya mau periksa benjolan yang ada dibagian belakang kepala gue. Ngeri2 sedap juga dengan benjolan itu. takutnya berbahaya, meski tidak terasa sakit tapi takut efek ke depannya. alhasil bini nyaranin perisa ke dokter biar diambil tindakan. 

MAHAL... gue bilang.
Tapi bini bilang," Kan ada BPJS. kita coba aja pake. kali aja manjur.."

Alhasil, nyoba2 deh. apakah sukses berobat dengan kartu sakti tersebut atau ribet?
langkah awal, harus ada surat rujukan dari RS atau klinik terdekat atau yang direkomendasikan... disini langsung dapat rujukan dari klinik agar gue ke RS swasta. ke dokter spesialis bedah.

ada cerita lucu dan curcol salah satu dokter di klinik. dia bilang, gara2 kartu BPJS banyak dokter yang mengeluh kekurangan pemasokan (duit) karena semakin banyak yang pake BPJS. sehingga tidak ada lagi uang masuk. katanya dengan nada berat...

Nyampe di rumah sakit rujukan, gue dan bini disambut baik oleh petugas yang melayani pengguna BPJS. tidak ada yang ribet kok..semua lancar. bahkan sampe ketemu sama dokter spesialis bedah sekali pun, si dokter melayani dengan ramah. bahkan, ketika tindakan operasi mau dilaksanakan, si dokter ngasih solusi....

"maaf pak, disini melayani dan mengcover semua biaya berobat dan operasi. tapi, disini untuk cek lab tidak ada. kalo hasil operasi mau di cek ke lab dikenakan biaya Rp.400 ribu. Karena akan dikirin ke RS lain. kalo mau, semua gratis, sampe cek laboratoriun, saya bisa kasih rujukan ke RSUD..."

dan berkat rujukan si dokter, keesokan harinya, gue dan bini ke RSUD dan ketemu lagi dengan si dokter yang kemaren melayani kami. ternyata di bertugas juga di RSUD tsb. lagi2 dia tetap melayni dengan baik. 

Meski belum melakukan tindakan operasi. karena akan dijadwalkan tanggal 5 Agustus depan. Si dokter menyarankan gue untuk melakukan langkah2 'wajib' sebelum operasi. misalkan, ke bagian Poli Jantung, untuk cek jantung. Ke Radiologi untuk Rotgen paru2. kemudian ke Lab periksa darah... semua dilakukan dengan lancar tanpa ada 'misteri' yang mengatakan pake BPJS ribet dan ngantrinya panjaaaaaaangggg...!!! ternyata TIDAK!

Trus, semua langkah2 yang dianjurkan berjalan dengan sukses. gue menunggu hasil lab dan sebagainya tanggal 5 sekalian tindakan operasi... trus, gue pulang tanpa mengeluarkan UANG SEPESER PUN!

kata kasarnya saja nih...

konsultasi dokter biasanya  Rp. 175.000 - 200.000
Rotgen                              Rp.   90.000
Cek Jantung                      Rp.  150.000 (kurang lebih)
Cek darah                         Rp.  150.000 (kurang lebih)
Operasi                            Rp.  jut jut mungkin jutaan dehhh..
Kontrol                             Rp.   Ratusan ribu gitu deh...
Obat                                Rp. Bisa ratusan, bisa jutaan.  


Intinya, jika gue melakukan ini tanpa pake kartu BPJS pasti duit gue sudah keluar Jutaan. tapi, kali ini tidak keluar sepeser pun, kecuali biaya foto copy doang......

meski, beberapa teman dokter sering mengeluh dengan adanya BPJS. karena bayak hal yang membuat mereka merasa RUGI..
Ya, masak mau untung terus dokkk... kan tugas dokter kan MELAYANI bukan MENGGERAYANGI kantong pasien...

So, thank you, BPJS...atas kehebatan anda...

Buat siapa pun yang masih ragu akan kesaktian kartu ini, kapan lagi mendaftar?
jangan SOK KAYA deh..
jangan sok Ragu2....
jangan sampe ANDA menyesal ketika jatuh sakit baru ngurus kartu ini, trus, setelah mengeluarkan duit banyak baru mulai coba2...kasihan aja nasib lo..




hasil rekap jantung



Rontgen


Biar gak boring nunggu giliran, baca buku aja...

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta