Santai Sejenak di D'PAKAR, Bandung

D'Pakar Kafe

Maksud hati sekdar menemani teman2 yang penasaran dengan Tebing Keraton, Karena pemberitaan di sosmed, Akhirnya gue pun berhasil di bujuk rayu untuk menmani mereka. Ya, meski lagi-lagi, setelah tiba di lokasi dan merasakan sendiri, akhirnya mereka mengakui kalau lokasi tersebut ya Just sos so gitu deh.

Ini Kali ketiganya gue berkunjung ke Tebing Keraton. pertama bersama teman, kedua bersama bini dan ketika membawa teman2 lagi. Waktu pertama kali datang kesitu, gue menyambangin lokasi ini pake motor. Meski aksesnya agak ribet dijalanan yang masih bebatuan dan kurang bersahabat, tapi pake motor jauh lebih baik ketimbang bawa mobil. Karena, bawa mobil jauh lebih RIBET dan LEBIH ngeluarin duit banyak. Alasannya, mobil tidak boleh naik hingga lokasi dekat tebing. Terpaksa berhenti sekitar 2 kilo meter dari lokasi. Nggak tau apa alasan para petugas yang menghadang disekitaran situ. Alhasil, dengan berat hati mobil terpaksa berhenti dan parkir ditempat parkir yang telah disediakan.  Kemudian, untuk bayar parkir kita wajib membayar Rp. 10.000...

BACA JUGA: MENIKMATI INDAHNYA CURUG MALELA

Dari tempat parkir, sudah ngantri beberapa ojek-ojek dipangkalan. Mereka langsung nyodori jasa mengantar ke lokasi dengan bandrol Rp.30 ribu sekali jalan. Kalo PP.Rp.50.000. 

Busyet dah... Mahal di Ojek nih...

Sepertinya mereka sengaja memonopoli harga agar pihak ojek-ojek bisa keiban rezeki dari pengunjung. KArena harga yang lumayan mahal, banyak juga pengunjung memilih berjalan kaki kesana. Sebenarnya pengen juga sih jalan kaki. Tapi, teman-teman ogah capek. Alhasil, karena SANGAT TERPAKSA, kami pun naik ojek. Karena kalo jalan kaki emang gempor juga sih. Karena jalanan banyakan tanjakan sehingga mengursa tenaga dengan borosnya. Permasalahan yang jadi pertanyaan gue adalah, kenapa mobil nggak dibolehin masuk sampe mendekati lokasi? Apa demi memenuhi nafkah para tukang ojek??? Kalo emang itu tujuannya, mbok ya bikin tarif yang masuk akal saja...

Jadi saran gue kalo ke Tebing Keratop mending pake motor deh. Jangan motor abal2..Pake yang motor jagoan biar bisa tancap gas...

Nyampe di TEBING KERATON, teman2 gue cuma bilang," Tebing Keratonnya mana??" Gue cuma nunjukin tebing jurang yang hanya beberapa meter persegi saja.

"Ini lokasinya.."
"HA..?? begini saja??'

Ya, gitu deh... terkadang foto suka menjebak. Tidak seindah dari yang dibayangkan. Dan teman2 gue kena jebakan foto di sosmed..Kalau menurut gue jauh lebih indah STONE GARDEN deh..

KArena lokasinya yang curam, teman-teman ketakutan ketika gue suruh foto diujung tebing. Akhirnya mereka nyerah dan lebih memilih foto ditempat yang ada pembatasnya. Takut nyemplung ke jurang katanya... trus, ngedumel.." tau gitu gue ogah kesini. Udah naik ojeknya mahal, yang dilihat cuma begitu doang..."

YA terima nasib deh sobs..

Selesai ngeluh2 di Tebing Keraton..Ketika mobil mau menuju pulang, kami melihat ada tulisan kecil," D'PAKAR KAFE...
penasaran..
langsung mampir...
dan...
Ternyata tempatnya nggak kalah keren kok.. Berlatar belakang lembah dan hutan pinus, tebing berhutan dan gunung Papandayan... Lokasi ini sangat indah. Viewnya jauh lebih masuk rasional. Bisa duduk2 satai sambil ngopi2, minum wedang atau apalah yang bisa dicemil..


Teman2 merasa bersyukur bisa ke D'Pakar Cafe ketimbang ke tebing Keraton.  Karena dari segi lokasi jaraknya nggak begitu jauh, tapi, dari segi tempat ya lebih nikmat di D'Pakar. dan soal makanan, meski boleh dikatakan tidak istimewa dan biasa saja.. tapi, nggak apa deh, kita datang kesini membeli VIEW-nya bukan makanannya...

Gue suka tempatnya karena bisa membuat jiwa gue tenang. Gue bisa menumpahkan hobi membaca gue sambil duduk-duduk di kursi dekat tebing tanpa ada gangguan. Nikmat banget...
Udaranya sejuk..
Angin sepoy2...



Hanya saja. Yang sangat mengganggu adalah..
para pelayan yang selalu berteriak memanggil nama-nama tamu yang mengorder makanan dan minuman..

"Atas nama Udin....."
"Atas nama Very..."
"Nama anu..inu..onoo..."

Ganggu bangettt!!!

Nggak ada yang lebih manusiawi dari pada harus memanggil2 nama pengunjung??? Iya kalo nama pengunjung bagus. kalo namaya jelek dan dia sendiri malu memiliki nama itu gimana? misalkan...
"Atas nama PANJAT RAME MUNTHE.....KURSI TARIGAN..atau MARDUUT POLTAK PANJAITAN..NGADIMIN...JUMINTEN...SUMIATUN atau apalahhh" nggak sopan bukan..??

BACA JUGA: MENIKMATI ADEMNYA SHERATON HOTEL BANDUNG


Jadi, buat pengelola, mohon jangan gunakan cara EXTRIME INI UNTUK MENGANTAR ORDERAN MAKANAN YANG DIPESAN.. cukup sodorkan kartu dimana mereka duduk jadi, si pelayan bia mendatangi si pengorder tanpa harus berteriak-teriak...

Disitu deh nilai minusnya...


CAFE D’PAKARJl. Bukit Pakar Timur, Lembang
(no social media account)
Jam buka:
Senin: TUTUP
Selasa-Jumat: 12.00-18.00
Sabtu-Minggu: 09.00-18.00


BACA JUGA: LIBURAN SINGKAT KE CIKOLE LEMBANG


BACA JUGA: ALUN-ALUN BANDUNG


Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

Cerita tentang Seorang Ibu Tukang Pijat di Atas Kereta