GOJEK VS OJEK PANGKALAN



Mungkin cerita tentang GoJek vs Ojek Pangkalan sudah cukup sering dibahas dan didengar. dan, sebenarnya gue juga sedikit kesal juga dengan ojek-ojek pangkalan yang terkadang suka merasa sok "senior" di ranah per-ojek-an.  suka ngebully bahkan sampe melakukan kekerasan terhadap pengemudi Gojek yang dianggap "anak bawang" yang wajib di bully.

Pertanyaannya simple sih...

"APA SALAH MEREKA..???"

Trus kalo sudah ditanya begitu, muncul deh rentetan alasan-alasan mereka yang bagi mereka masuk diakal. tapi bagi gue TETEP nggak masuk akal. lha, yang namanya REZEKI nggak akan lari kemana. dan kalo lu ngerasa penghasilan lu berkurang sejak adanya Gojek. ya, tanya kenapa???

Seperti ada pepatah, orang yang tidak bisa mengikuti kemajuan jaman, maka orang tersebut akan tergilas oleh jaman. begitu juga dengan Ojek2 pangkalan. Mereka ngerasa kalo sebelum ada gojek, mereka sangat dibutuhkan para pengguna ojek. apalagi kalo sedang terjebak macet. dan, disaat2 kondisi seperti itu, mereka, para ojek2 pangkalan sering mematok harga yang terkadang nggak MAKE SENSES! harus tawar menawar sampe urat nadi hampir putus. mereka tetep kekeh dengan harga yang menurut mereka wajar.... wajar dari hongkong kalo dari Kuningan ke Kalibata mereka pasang tarif 100 ribu??? basi banget!!

Sebenarnya, gue sering kesal kalo sudah mau menggunakan jasa Ojek. tawar menawar mengingatkan gue denga pasar tradisional. kalo memasang harga yang rasional, gue juga ogah menwar. langsung tancap gas...!!!

Itu sebabnya, ketika muncul GOJEK disaat para Ojek pangkalan merdeka dengan harga yang tanpa batas. gue langsung menyambutnya riang gembira. kagak perlu nawar. tinggal klik di smartphone, kemana tujuan kita harga sudah tertera. enaknya lagi, ketika ada masa2 promo, harganya sangat2 murah...

WAJARRRRRR

kalo akhirnya banyak orang beralih menggunakan GOJEK. ya, karena alasan yang simple. TIDAK RIBET! kagak perlu nawar dan sebelum naik sudah disediain masker dan tutup kepala (kali2 aja helmnya bau..jd sudah ada penangkisnya)

Add caption
Jujur, sejak beroperasinya GOJEK, gue jadi demen naik Gojek. terbebas dari macet kalo bawa mobil. nggak pelru repot2 kalo bawa motor. tinggal klik langsung naik dan nyampe deh ditujuan. bonusnya, gue bisa ngorek2 kisah kehidupan mereka yang terkadang tragis. Kenapa tragis, karena mereka sering di diskriminasi. Kagak boleh masuk ke kawasan A, B dan C... bahkan dengan bangganya dengan kebodohannya, para ojek pangkalan memajang Spanduk gede2 "KAWASAN BEBAS GOJEK". seharusnya sebelum masang begituan, nanya, sama diri sendiri. Pantas nggak majang begituan? justru orang semakin benci dengan ulah mereka...

Selain itu, Ojek pangkalan sering main hakim sendiri. main kasar dan juga main main main yang lain. sehinngga banyak Gojek ketakutan dengan nasib mereka. "salah kami apa??' tanyanya pada gue. ya gue jawab," mene ketehekkk.."
 pernah juga, waktu mesan Gojek dari sebuah apartemen. eh, Gojek nggak boleh ngambil penumpang dari apartemen tersebut. karena sudah diwanti2 sama ojek pangkalan. duh, makin basi saja nih ulah mereka....alhasil, demi gojek, gue rela jalan kaki dulu sampe depan apartemen. ya depan bangetttt alias capek juga jalan kaki. semua gara2 si ojek-ojek pangkalan yang songong....
ketika melewati sekumpulan ojek pangkalan, mereka bilang," Ojek mas?" langsung gue jawab," sudah pesan gojek disana.."  kesal kan..??



Add caption

Kesimpulannya sih sederhana...kalo kita bekerja, tentu kita ingin medapat penghasilan yang jauh lebih baik kan? nah, kalo ada peluang untuk mendapatkan penghasilan yang lebih baik, kenapa tidak kita coba? kenapa harus bertahan dengan nasib yang begitu2 saja?
Lalu....
kalo masih bertahan dengan kondisi yang begitu2 saja, bok ya jangan dialahkan juga kalo orang lain hijrah untuk mengadu nasib ke yang lebih baik. kan mereka tidak melukai anda? tidak mencubit anda. dan tidak merampas rezeki anda??
kalau ejak hijrah ke tempat yang lebih baik lalu mereka mendapat penghasilan jauh lebih besar dari sebelumnya. kenapa anda tidak ikut mencoba? toh kesempatan masih terbuka lebar kan???

Mencobalah untuk meredam ego kebodohan demi masa depan yang lebih baik...

jangan mendeskriminasikan orang lain, jika anda sendiri tidak ingin di diskriminasikan orang lain..

Ingat hukum sebab akibat itu berlaku kok.. sama dengan hukum karma...

WHAT U GIVE IS WHAT U GET..!!!!

Dulu, profesi Ojek dianggap profesi yang nggak dilirik... nah, sejak ada GOJEK dengan penghasilan yang konon katanya melebihi gaji pegawai, maka, berbondong2 orang ngelamar jadi Gojek... bahkan karyawan yang sebelumnya kerja di bank sekali pun mencoba ngelamar jadi gojek... tidak ada gengsi lagi kan..??

Nah, apa kabar ojek pangkalan? masih gengsi ngelamar jadi gojek??

Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....