KEBAIKAN YANG HAKIKI...

Sebenarnya quote di atas itu tidak selamanya benar. justru kebalikannya. ketika kita berbuat baik, justru feedbacknya malah keburukan kita yang diumbar. dan itu seperti sudah menjadi hukum alam yang entah dari alam mana..(Alam Mbah Dukun kali ya??)

mungkin "musibah" ini pernah menimpa siapa saja tidak terkecuali anda yang membaca blog ini. pasti anda juga pernah kena "imbas" do good tapi yang diterima justru NOT GOOD. kamu dianggap sebagai orang yang bla..la..bla..bla.. dan segala keburukan2 kamu dari A sampai Z diumbar kemana2... 

Puas?

Ya mungkin mereka yang mengumbar puas. Atau emang sakit jiwa kali ya, suka mengumbar keburukan2 orang. rasanya kalo suah mengumbar kejelekan orang seolah2 dia mendapat REWARDS yang sangat berharga. sehingga dengan membombardir mereka akan menghujat2 anda sampai titik darah penghabisan..(peranggg kali!)

ya gitu deh...

Sebenarnya gue mau membahas masalah kebaikan yang dibalas dengan keburukan yang menimpa bini gue. dia pernah menolong temannya yang pernah mengalami krisis ekomoni gara2 cerai berai dengan lakinya. si bini gue yang "sok malaikan" rela dong membantu dan menolong sahabtnya itu. pokoknya sampai bela2in segala macam cara. sampai akhirnya si teman terbebas dari krisis dan bisa survive...

Kemudian, menolong lagi sahabtnya yang bermasalah.. (aneh, punya teman kok bermasalah mulu?) ya, sebagai perempuan yang mencoba berbisnis, dia relam mengantar jempur pake mobilnya ke tempat belanja perkulakan ya di mangga dua sono. kebayang kan bini gue kayak supir angkor yang dibayar untuk antar jemput. Iya kalo dibayar. ini kagak!

intinya, persahabatn mereka tuh kayak ulet yang baru netas deh. alias kepompong. katanya sih gitu. tapi yang namanya PERSAHABATAN kagak ada yang berjalan MULUS2 saja. pasti ada RIAK2 yang membuat elo BERTERIAK!  dan tragedi pun terjadi. entah dari mana awal musababnya, terjadi pergesekan. dua sahabat yang tadinya dalam kesusahan menjadi bersatu padu bergandengan tangan untuk memusuhin bini gue. dan mereka yang mulai mencari kehidupan dengan affair sana sini membuat bini gerah. dan terjadi putus kontrak persahabatan..

LALU...

musibah badai datang..

bini gue dihujat, dicaci, dimaki dan dikata2in mirip petasan. aduh, ngebayangin perempuan ngoceh sudah tau kan??? mulutnya kayak ada 4... jadi brisik banget. datang si bini gue emang sensitif. ketika dimaki2 melalui telepon eh dia malah nangis2 sesenggukan. gue pikir kenapa juga nih orang. abis nonton film drama korea kagak? film india kagak. justru dia sedang telpon2an sambil nangis..
eh ternyata, diujung telepon dia sedang diserang dengan caci maki...

weleh weleh weleh.....

Melihat bini dihujat2 begitu jelas gue kagak terima. langsung gue hadapi tuh perempuan "binal" dan gue ultimatum, kalo berani menghujat2 bini gue lagi, gue datangi rumah lo (lalu gue minta makan dirumah lo..lho..??). intinya, hanya gara2 sepele, akhirnya persahabatan berantakan..
dan akhirnya gue memutuskan agar si bini kagak usah berteman lagi dengan perempuan2 tuh. kagak tau balas budi. dan macem2 deh...

Sampai akhirnya, kami pun putus hubungan dengan mereka2 yang sudah membuat hati kami terluka...

Jadi intinya....
kita tuh paling gampang menghujat orang lain tanpa melihat sisi baiknya. tapi beda lho, kalo kita memberi tahu ketika sahabat kita mulia berubah menjadi pongah. harus bisa negbedain sebelum kamu membombardir menceritain keburukan2 orang lain....


Comments

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....