CERITA TENTANG SI PEMBUAT TATOO....


Sudah lama banget gue pengen menabah koleksi tato di tubuh gue. Emang sih, tattoo katanya kayak candu. Sekali lu merajam tubuh lu untuk tattoo, maka lu akan nagih dan nagih..Meski gue nggak masuk ke dalam kategori candu-candu banget, tapi, entah kenapa, setiap kali melihat tattoo yang bagus, rasanya gue pengen menambah tattoo di tubuh gue lagi. Tidak asal buat tattoo, melainkan punya konsep dan gambar yang benar2 gue pengenin.

Sebenarnya gue pengen buat tattoo arah mata angin. Bagi gue itu meaningful banget. Sebagai seorang petualang/traveler, gue suka berpergian kemana saja, Ya, bisa dibilang kemana arah angin bertiup gitu deh. Alias kemana gue suka ya gue pergi. Nggak ada pakem-pakem yang harus diikuti. 



Sampai saat ini belum kesampaian menggambar tatto arah mata angin itu. Karena belum menemukan pembuat tattoo yang bisa dijamin kebagusannya. Kalo gue nekad mendatangai studio tatto bisa saja sih, hanya saja, ntar yang ada duit gue bisa ludes dengan harga yang di bandrol. Maklum lah, buat tatto di studio itu hitungannya percenti. Semakin gede tatoo yang lu buat semakin BENGKAK pengeluaran. Mending berteman dengan orang-orang pembuat tatto (seniman tatoo) kemudian, suruh dia membuat tatoo di luar studio alias di rumahnya ato dimana saja. Karena harganya jauh lebih SOPAN ketimbang di studio. Beberapa tatto di badan gue harganya juga nggak mahal kok. Paling antara 500 ribu sampe 1 jutaan. Padahal kalo dibuat di studio dengan ukuran seperti itu bisa berjut-jut sampe terkejut. Dengan alasan, harga profesional.. PRETTT!!!!

Trus, kemaren, akhirnya gue bertemu dengan pria dengan tatto ditubuhnya yang banyak. gue nanya dia buat tatto dimana? dengan anteng dia jawab di temannya. Harga gimana??? harga cincai bang... ntar ngomong saja langsung. Pasti murah kok..
Akhirnya tukeran nomer hape. Sempat beberapa kali sms-an menentukan jadwal kapan bikin tatto... Gue sih sudah sempat semangat pengen buat tatoo sama tuh orang. Tapi, lama kelamaan, nih orang kok rajin banget smsin gue. parahnya lagi, dia suka nawarin ke gue cewek-cewek yang bisa ditidurin lah, nawarin barang2 apa lah..pokoknya banyak deh..padahal belum pernah ketemu.

Sebenarnya, dari temannya gue sudah yakin kalo genk mereka nggak beres. alias DRUGS user. pas ketemu temanya, matanya saja sudah lima watt gitu. alias seperti habis make gitu deh.. tapi gue pikir karena dia bisa bikin tato pasti demi duit dia akan ngasih harga murah untuk membuat tato.  yang penting dapat duit untuk beli drugs...
Tapi, ketika dia mulai reseh nawarin pecun-pecun ke gue, gue jadi ILFIL... gue paling nggak suka kalo ada udang dibalik peyek. Mending gue abaikan saja tawarannya buat tatto.. 
Teman gue juga nyaranin gue supaya bikin tatto sama orang yang sudah kenal. Jadi ke-HIGENIS-an barang2 yang dipakai juga terjamin. JAngan sama drugs user... dan gue mengerti dan gue juga nggak mau ngambil resiko..

Akhirnya, meski berkali-kali sms nawarin kapan ada waktu bikin tato,tapi gue selalu berkelit mengatakan kalo gue sedang diluar kota atau di luar angkasa sekalian...

Ya, semoga deh gue menemukan nomer telepon teman gue si pembuat tato terdahulu.. Nomernya hilang cuyyy!!!! 


Comments

  1. Pretty good post! I just stumbled upon your blog and wanted to say that I have really enjoyed reading your blog posts. Any way I'll be subscribing to your feed and I hope you post again soon.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

SETEGAR HATI SUCI .....

The LODGE-MARIBAYA, Menikmati Sky Tree, Mountain Swing & Zip Bike....